La La Land (2016)

128 min|Comedy, Drama, Music, Musical, Romance|25 Desember 2016
8.1Rating: 8.1 / 10 from 325,566 usersMetascore: 93
While navigating their careers in Los Angeles, a pianist and an actress fall in love while attempting to reconcile their aspirations for the future.

La La Land adalah film musikal roman komedi yang digarap dan ditulis sendiri naskahnya oleh Damien Chazelle yang dua tahun lalu sukses besar dengan Whiplash. Film ini dibintangi Ryan Gosling dan Emma Stone dimana mereka berdua melakukan sendiri semua adegan menari dan menyanyi. La La Land digadangkan sebagai salah satu calon terkuat peraih Oscar tahun ini dan telah sukses meraih ratusan penghargaan di puluhan festival film bergengsi di dunia.

Alkisah Mia adalah seorang gadis muda yang bekerja sambilan di sebuah kedai kopi di lingkungan studio Warner Bros dan bermimpi menjadi seorang bintang film. Puluhan audisi telah ia coba namun selalu gagal sekali pun ia sebenarnya memiliki bakat akting. Sementara Sebastian adalah pianis berbakat yang karirnya tidak menentu. Suatu ketika mereka bertemu dan memiliki kecocokan satu sama lain hingga mereka saling jatuh hati. Keduanya lalu saling mendukung untuk sama-sama bisa menggapai impian mereka.

Nuansa klasik sudah terasa sejak opening logo dan memang ruh film ini adalah film musikal klasik. Film dibuka dengan amat mengesankan melalui satu segmen musikal cantik di atas jembatan layang di tengah kemacetan lalu lintas di seputar areal Hollywood. Kisahnya seperti lazimnya film musikal klasik bertutur tentang impian dan cita-cita namun bedanya sang sineas memasukkan sisi realita kehidupan sehingga sentuhan manusiawinya sangat terasa. Mia dan Sebastian memiliki talenta berbeda dan sikap yang saling berseberangan namun mereka berusaha untuk saling mendukung sekalipun terkadang jalan bisa berbeda. Lika-liku kehidupan mereka disajikan menarik melalui pembabakan musim. Segmen penutup disajikan menyentuh dengan montage yang amat menawan menggambarkan inti kisah filmnya dengan baik.

Baca Juga  Fantastic Beasts and Where to Find Them

Tidak seperti Whiplash yang sangat menonjol dari aspek editing kini aspek sinematografi yang menjadi tumpuan. Sejak adegan pembuka gelagat ini sudah tampak dengan pergerakan kamera yang sangat agresif dan dinamis, serta penggunaan teknik long take. Kombinasi setting, koreografi pemain, serta sisi sinematografi (pergerakan kamera dan long take) berpadu dengan amat baik dalam semua segmen musikalnya. Satu segmen musikal disajikan sangat manis di sebuah jalan di wilayah perbukitan Hollwood yang sudah jarang sekali kita lihat dalam film. Satu teknik lagi yang juga jarang terlihat adalah penggunaan tata cahaya yang diatur sedemikian rupa hingga terfokus hanya pada sang tokoh seolah dunia hanya milik mereka sendiri.

Pencapaian teknis yang demikian istimewa tidak akan ada artinya tanpa penampian menawan dari Ryan Gosling dan Emma Stone. Keduanya adalah ruh film ini. Siapa sangka kedua aktor dan aktris top ini bisa menari dan bernyanyi layaknya duo ikon musikal klasik, Fred Astaire dan Ginger Roberts. Gosling kita sudah sama-sama tahu kemampuan aktingnya dan rasanya ini bukan kemampuan terbaiknya diluar penampilan musikalnya. Namun Stone bisa jadi ini adalah penampilan terbaiknya sepanjang karirnya sehingga diganjar Piala Oscar pun rasanya pantas.

Dengan penampilan mengesankan dari Emma Stone dan Ryan Gosling, La La Land adalah sebuah capaian langka yang merupakan kombinasi film musikal klasik dengan sentuhan sinematik khas Damien Chazelle. Seperti halnya Whiplash, sang sineas memasukkan passion dan sikapnya terhadap musik Jazz ke dalam kisahnya dengan sangat pas. Kubu tradisional dan modern memiliki dua sikap yang berbeda namun keduanya dibutuhkan sehingga semuanya bisa berjalan harmonis. Semuanya disajikan manis dalam La La Land. Piala Oscar film terbaik tahun ini sepertinya sudah ditangan.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
100 %
BAGIKAN
Artikel SebelumnyaArrival
Artikel BerikutnyaPromise
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

1 KOMENTAR

  1. Sesuai dengan tagline dalam poster film ini, “Here’s to the fools who dream” film ini mengingatkan saya terhadap mimpi, terhadap passion, terhadap cinta, terhadap indahnya dunia yang akhir-akhir ini sepertinya hilang (well at least menurut pandangan saya). Sebuah pencapaian sinematik yang manis, dan sedikit liar, yang menurut saya merupakan buah dari sebuah passion dan kecintaan yang kuat terhadap film dari sutrada Damien Chazella.

    Sepanjang film saya terhipnotis oleh ke keindahan permainan cahaya, set dan warna yang sangat menyenangkan untuk diikuti, dengan set sudut-sudut Los Angeles yang sederhana, dan lagu-lagu Jazz yang manis. Tidak begitu suka dengan ending yang diluar harapan, but thats life. And if i had to choose, i will chose that life! Dream on!

BERIKAN TANGGAPAN

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.