Murder on the Orient Express (2017)

114 min|Crime, Drama, Mystery|10 November 2017
6.8Rating: 6.8 / 10 from 39,477 usersMetascore: 52
When a murder occurs on the train he's travelling on, celebrated detective Hercule Poirot is recruited to solve the case.

Murder on the Orient Express adalah film misteri – detektif yang diadaptasi dari novel termasyhur karya Agatha Christie. Film ini digarap sekaligus dibintangi oleh Kenneth Brannagh yang seperti kita tahu memiliki latar seni pertunjukan yang kuat. Film ini juga dibintangi sederetan bintang-bintang papan atas, sebut saja Johnny Depp, Michelle Pfeiffer, Daisy Ryder, Penelope Cruz, Judi Dench, Josh Gad, serta Willem Defoe. Novel populer ini sebelumnya juga pernah beberapa kali diadaptasi di beberapa medium termasuk film pada tahun 1974 serta serial TV.

Detektif nyentrik kenamaan, Hercule Poirot, terpaksa harus menunda liburannya di Istambul setelah secara mendadak kepolisian London memanggilnya. Ia beruntung bertemu dengan rekan lamanya, Bouc, yang juga kebetulan kondektur kereta api Orient Express sehingga ia mendapat tiket pulang untuk satu kabin. Belasan penumpang naik bersama Poirot di kereta api mewah ini. Dalam perjalanan, satu penumpang yang mengenali Poirot, Samuel Ratchett, menawarinya pekerjaan untuk melindungi dirinya dari seseorang yang ingin membunuhnya. Poirot pun menolaknya. Malamnya, Ratchett ditikam hingga tewas, dan sang detektif harus mengungkap kasus pembunuhan paling rumit yang pernah ia hadapi, di atas kereta api.

Bagi yang sudah membaca novelnya, tentu kejutan sudah tak ada lagi karena plot filmnya memang loyal ke sumber aslinya. Medium film bukanlah novel yang menyajikan kisahnya dengan amat rinci dan detail. Walau penokohan karakter cerita minim, namun fokus cerita pada penyelidikan setelah aksi pembunuhan membuat cerita masih mengalir dengan baik. Hanya saja, segala kerumitan dalam penyelidikan disajikan relatif cepat sehingga penonton agak sulit mencerna informasi demi informasi yang disajikan dalam tiap adegan. Terlebih bagi penonton awam yang belum membaca novelnya.

Namun, segala kerumitan cerita tertutup oleh pencapaian estetiknya yang memang istimewa. Tata artistik dalam tiap gerbong kereta berpadu dengan pergerakan dan sudut kamera yang mengesankan membuat film ini amat enak untuk ditonton. Satu tracking shot panjang yang mengikuti Poirot masuk ke dalam kereta menyusuri gerbong demi gerbong layaknya menyusuri panggung teater panjang yang kelak menjadi setting cerita. Satu lagi, kombinasi overhead shot, pergerakan kamera, dan long take dalam satu adegan paling krusial sepanjang filmnya disajikan dengan sangat brilian. Pencapaian artistik, sinematografi, serta permainan akting para pemainnya memang terasa sebagai panggung opera berjalan yang mengalir sangat indah.

Baca Juga  Real Steel

Bagi fans Agatha Christie, Murder on the Orient Express rasanya tak akan semenarik ketika membaca novelnya, namun pencapaian artistik serta sinematografi yang amat menawan, cukup membawa opera berjalan ini layak untuk dinikmati. Brannagh sebagai sang sineas mampu memanfaatkan secara maksimal sudut dan lorong sempit dalam kereta untuk menuturkan kisahnya. Ia pun tidak mengecewakan bermain sebagai Poirot. Kabarnya jika film ini sukses akan diproduksi sekuelnya seperti disinggung pada adegan akhir yang merujuk karya novel Agatha Christie lainnya. Kita tunggu saja.
WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
75 %
BAGIKAN
Artikel SebelumnyaCoco
Artikel BerikutnyaJustice League dan DCEU, Apa yang Salah?
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPAN

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.