Movie Poster
Movie Poster

Sutradara: Jennifer Kent
Produser: Kristina Ceyton/Kristian Moliere
Penulis Naskah: Jennifer Kent
Pemain: eesie Davis/Noah Wiseman
Sinematografi: Rafel Ladczuk
Editing: Simon Njoo
Ilustrasi Musik: Jed Kurzel
Studio: Causeway Films
Distributor: Cinetic Media/eOne Film International/IFC Films
Durasi: 94 menit
Bujet: US$ 2 juta

Diluar horor found footage yang kini tengah tren, horor konvensional berkualitas baik sudah jarang kita lihat, sebut saja macam Insidious dan The Conjuring, dan satu lagi yang boleh dibilang fenomenal adalah The Babadook. The Babadook adalah film produksi patungan Kanada-Australia, debut dari sutradara Jennifer Kent. Plot filmnya terbilang sederhana. Alkisah seorang ibu, Amelia (Davis), memiliki trauma karena ketika akan melahirkan sang putra, Samuel (Wiseman), ia dan suaminya mengalami kecelakaan mobil hingga sang suami tewas. Samuel tumbuh menjadi anak yang manja dan aneh serta sering berimajinasi tentang monster yang selalu menganggunya. Suatu ketika sang ibu membacakan Sam sebuah kisah horor “Babadook” dari buku yang ia temukan. Sejak saat itu kejadian aneh terus terjadi di rumah dan Sam merasa yakin Babadook tengah meneror mereka.

Dari plot yang sederhana cerita berkembang menjadi sangat kompleks. Ketegangan dan horor yang dibangun dari waktu ke waktu semakin bertambah dan rasa penasaran selalu terusik. Cerita berjalan lambat namun pasti menuju klimaks film dengan sedikit twist di tengah cerita. Sang anak yang terkesan antagonis sejak awal cerita berubah drastis pada paruh tengah cerita. Bedanya dengan kebanyakan film horor lain adalah tidak ada sosok penolong, seperti pendeta atau lainnya yang membantu mereka mengatasi masalah. Penggunaan efek formula horor standar, seperti efek suara dan visual juga digunakan, sedikit unik adalah sentuhan ekspresionis pada efek bayangan, atmosfir ruangan, hingga sosok sang monster, dan terakhir ilustrasi musik yang selalu meneror penonton. Semua ini bukan pencapaian istimewa untuk film horor dan memang bukan pada aspek ini kekuatan The Babadook sesungguhnya.

Baca Juga  Devil's Candy

Kekuatan film ini lebih dari separuhnya ada pada pencapaian akting dua tokoh utamanya. Davis dan Wiseman bermain sangat cemerlang sebagai ibu dan putranya. Davis hampir sepanjang film tampil begitu ekspresif dengan mampu selalu terlihat lelah lahir batin akan semua masalah dan trauma yang ia hadapi namun paruh kedua cerita berubah secara kontras menjadi sosok yang temperamental dan sadistik layaknya psikopat. Sementara aktor cilik, Wiseman, bermain sangat brilyan sebagai seorang anak bermasalah yang sangat membutuhkan perhatian ibunya. Dari sosok yang menjengkelkan tidak hanya ibunya namun penonton, Wiseman mampu merubah menjadi sosok anak yang penuh rasa khawatir sekaligus takut namun juga amat sayang pada ibunya. Satu contoh adegan ketika ia “kesurupan” di mobil, akting Wiseman benar-benar terlihat amat meyakinkan. Dua aktor ini bermain sangat fantastis dan mampu mengangkat semua aspek filmnya.

The Babadook adalah sebuah fenonema yang amat langka di era horor modern saat ini. Film ini merupakan kombinasi yang seimbang antara horor, thriller psikologis, pencapaian akting fantastis, serta kedalaman tema keluarga. Sejak film horor ikonik, The Exorcist (1973), film ini adalah film horor terbaik yang pernah ada. Di sisi pencapaian tema, The Babadook memiliki pesan yang amat kuat. Sang monster adalah metafora dari trauma sang ibu yang tidak mampu melepas kepergian suaminya. Masalah hanya bisa dihadapi dan diselesaikan sang ibu dan anak sendiri tanpa bantuan orang lain. Trauma pasti masih membekas namun kekuatan kasih sayang bisa mengalahkan segalanya. The Babadook menyajikan semuanya dengan penuh kepercayaan diri tinggi serta pencapaian yang sempurna.

MOVIE TRAILER

PENILAIAN KAMI
Total
100 %
BAGIKAN
Artikel SebelumnyaUniversal Studios pecahkan rekor dengan US $5 Milyar!
Artikel BerikutnyaIt Follows
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPAN

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.