Aladdin (2019)
128 min|Adventure, Comedy, Family, Fantasy, Musical, Romance|23 May 2019
6.4Rating: 6.4 / 10 from 564 usersMetascore: N/A
A kindhearted street urchin and a power-hungry Grand Vizier vie for a magic lamp that has the power to make their deepest wishes come true.

Aladdin adalah film remake live-action kesekian kalinya yang diproduksi Walt Disney Pictures. Melihat sukses film pendahulunya, sebut saja Cinderella, Maleficent, The Jungle Book, hingga Beauty and the Beast, wajar saja jika film terbaru mereka, Aladdin, dirilis dengan penuh ekspektasi. Sineas kawakan asal Inggris, Guy Ritchie (Snacth, seri Sherlock Holmes) kini dipercaya menggarap filmnya dengan bintang utama Will Smith sebagai sang jin. Film berdurasi 128 menit ini dibintangi juga oleh Mena Massoud, Naomi Scott, Marwan Kenzari, serta Nasim Pedrad. Apakah versi live action-nya ini lebih baik dari animasinya yang diproduksi tahun 1992?

Alkisah di negeri Agrabah terdapat seorang pemuda miskin benama Aladdin yang dikenal sebagai pencuri jalanan walau ia sebenarnya berhati baik. Sementara di istana, sang penasihat raja, Jafar, ingin menguasai kerajaan dengan menggunakan lampu ajaib yang terdapat di gua terlarang. Konon hanya seseorang yang berhati mulia yang mampu masuk ke dalam gua tersebut, yakni Aladdin. Sementara sang pemuda jatuh hati pada seorang gadis muda cantik yang ternyata adalah putri sang raja, Jasmine.

Dibuka dengan opening yang meyakinkan, tak banyak yang perlu dibahas soal plotnya karena nyaris seluruhnya sama persis dengan versi animasinya. Film live action jelas memiliki banyak keterbatasan yang tak mungkin menjangkau dimensi fantasi dan sisi magis versi animasinya. Hal inilah yang menjadi penyebab utama film remake-nya terbilang gagal yang tampak dalam semua segmen musikalnya yang kurang bertaji. Contohnya saja satu pada nomor rancak, Friend Like Me, di mana aksi-aksi absurd sang jin terasa garing jika dibandingkan dengan versi aslinya. Adakalanya versi animasi memang medium yang paling ideal untuk visualisasi semacam ini. Setting yang tampak sekali artifisial juga sama sekali tidak mendukung kisah filmnya. Semuanya terasa serba memaksa sehingga sulit untuk bisa masuk ke dalam kisah sepanjang filmnya.

Bicara soal memaksa, hal ini tampak pula dalam kasting para pemainnya. Sosok Aladdin, Jin, dan Jafar sangat tidak pas diperankan oleh sosok para pemainnya. Mereka tak bisa bermain lepas. Bicara Will Smith, kita semua tahu mengapa ia dikasting, namun sang bintang tak mampu memberikan sentuhan magis dan humor mendiang Robin Williams (walau hanya dubbing tapi sosok Gennie adalah terasa sekali memiliki jiwa sang bintang). Smith tampak sudah mencoba maksimal, namun semuanya terasa datar. Komedinya pun garing. Lalu, banyak segmen dialog dan akting para pemain dalam banyak adegan terasa menggelikan, seolah kita menonton pertunjukan teater yang buruk. Aksen pun terdengar kacau. Sekali pun memang, Naomi Scott sebagai Jasmine bermain jauh dari kata buruk. Scott seorang tak akan mampu mengangkat filmnya. Lalu bagaimana Mena Massoud sebagai sang tokoh utama dan Kenzari sebagai Jafar? OMG. No comment.

Baca Juga  Happy Death Day 2U

Sekarang bicara musik dan lagunya yang menjadi jantung filmnya. Aladdin versi animasi, bersama The Little Mermaid, The Beauty and the Beast, serta Lion King adalah contoh sempurna film musikal dengan nomor-nomornya yang melegenda dan mudah dikenang. Remake Beauty and the Beast tahun lalu bisa mendapatkan ruh musiknya, namun kali ini tidak untuk Aladdin. Visualisasi adegan yang menjadi kunci keberhasilan segmen musikalnya kini gagal dilakukan Aladdin. Semua terasa serba cepat, memaksa, dan artifisial. Segmen musikal “A Whole New World” yang seharusnya dikenang, terasa sekali tak berjiwa, jauh berbeda dengan versi animasinya yang mampu membuat kita bergidik. Dialognya setelah segmen ini ketika Jasmine memancing identitas Aladdin dengan monyetnya, Abu sungguh-sungguh menggelikan. Segmen nomor “Prince Ali” yang dinamis dan kocak, sekali lagi, sang maestro Robin Williams memang tak tergantikan. Beberapa nomor baru yang tak ada dalam versi animasinya, entah mengapa terasa tidak sejiwa dengan tone lagu-lagu lainnya. Sungguh sayang sekali.

Kadang film remake tidak perlu dibuat karena sederhana saja, film aslinya tidak tergantikan. Aladdin versi live-action adalah satu contoh buruk yang memaksa dalam nyaris semua aspeknya, seperti pilihan kasting, akting pemain, dialog, aksen, setting, hingga lagu serta musiknya, seluruhnya tak memiliki jiwa layaknya versi animasinya. Sentuhan sang sineas kawakan, nyaris tak tampak dalam filmnya, kecuali segmen kejar-mengejar pada pembuka film serta efek slow-motion andalannya. Jika saja, saya memiliki lampu ajaib dan memiliki satu pilihan saja ketika menonton. Saya akan minta untuk menghapus memori ketika menonton film ini. Aladdin adalah salah satu film animasi favorit dan semua pencapaian dalam film ini terasa sangat menyakitkan.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
20 %
Artikel SebelumnyaAvengers: Endgame Semakin Dekati Avatar
Artikel BerikutnyaThe Gangster, The Cop, The Devil
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.