Alpha (2018)
96 min|Adventure, Drama, Family|17 Aug 2018
7.0Rating: 7.0 / 10 from 7,950 usersMetascore: 63
In the prehistoric past, a young man struggles to return home after being separated from his tribe during a buffalo hunt. He finds a similarly lost wolf companion, and starts a friendship that would change humanity.

Jarang sekali film yang mengangkat kisah kehidupan jauh di masa lampau. 10.000 BC memang bukan contoh ideal, namun keberanian untuk mengangkat kisah dengan latar cerita jauh sebelum Masehi patut diapresiasi. Contoh film terdekat yang ideal adalah Apocalypto, walau latar waktu kisahnya terhitung lebih muda. Alpha yang mengambil kisah 20.000 tahun silam, digarap oleh Albert Hughes, jauh dari genrenya yang bertema moral dan kriminal, macam Broken City, The Book of Eli, From Hell, serta American Pimp. Alpha dibintangi Kodi Smit-McPhee sebagai tokoh utama yang mendominasi frame sepanjang filmnya.

Alkisah di Eropa jaman prahistoris, terdapat satu suku nomaden yang dipimpin Tau. Untuk menghadapi musim salju, suku tersebut memiliki tradisi berburu bison untuk menyimpan cadangan makanan selama musim dingin. Putra Tau, Keda yang masih remaja ikut dalam perburuan kali ini walau sang ibu cemas karena anaknya masih belum cukup dewasa. Dalam satu perburuan yang seru, Keda terlempar jatuh ke dalam jurang, dan mustahil untuk ditolong, dan ia pun ditinggal. Tak disangka, Keda ternyata masih hidup dan dengan tekad yang kuat ditemani oleh seekor serigala yang ia tolong. Petualangan perjalanan pulang pun dimulai.

Film dibuka dengan adegan kilas depan yang membuat semua penonton tahu kelak apa yang bakal terjadi selama cerita berjalan. Proses kisahnya sejak awal berjalan datar, tidak hingga plotnya masuk ke babak dua. Kisah sesungguhnya baru dimulai pada titik ini, dan seolah bakal menjanjikan sesuatu yang besar. Ternyata tak ada yang istimewa setelahnya kecuali pesona pemandangan alam yang amat memukau.

Baca Juga  The Shallow

Seperti yang telah dijanjikan trailer-nya, sang serigala pun datang, terluka, dan ia pun lambat laun berteman dengan Keda. Apa yang ditunggu ternyata tidak pernah datang, tak ada kejutan, atau apapun yang mampu menaikkan intensitas konflik. Baik plot maupun kedekatan hubungan antara Keda dan sang serigala terasa kurang menggigit dan relatif datar. Bisa jadi karena kisah sejenis sudah banyak. Plotnya secara umum mirip The Good Dinosaur. Kisah survival-nya mirip The Grey dan The Revenant, serta tentu pertemanan manusia-serigala dalam Dances with Wolves terlalu jauh untuk dibandingkan.

Satu aspek yang sangat menonjol adalah sinematografi. Nyaris semua shot-nya tertata dan terkomposisi dengan sangat matang. Gambar-gambar indah inilah yang membuat kita betah untuk menonton. Beberapa adegan aksi juga disajikan sangat baik, seperti adegan aksi berburu walau banyak mengingatkan pada 300. Satu hal lain yang menarik adalah penggunaan bahasa “asing” sepanjang filmnya. Entah ini akurat atau tidak, seperti halnya Passion of Christ dan Apocalypto, namun usahanya jelas patut dipuji. Bicara soal kasting, rasanya dua film di atas jauh lebih baik, khususnya Apocalypto. Entah mengapa dalam Alpha, sosok manusia puluhan ribu tahun lalu masih terasa terlalu modern untuk masanya.

Alpha menawarkan genre petualangan langka dengan sisi sinematografi yang sangat menggigit, namun tidak demikian dengan kisahnya yang konvensional. Di tengah dominasi genre populer dan film franchise laris lainnya, Alpha jelas menawarkan sesuatu yang berbeda dengan film-film lainnya yang rilis tahun ini. Walau tak menawarkan sesuatu yang segar dan baru, setidaknya keberanian untuk memproduksinya merupakan satu poin lebih.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
70 %
Artikel SebelumnyaBuku Kompilasi Buletin Film Montase Terbit!
Artikel BerikutnyaJohnny English Strikes Again
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini