Black Panther (2018)

134 min|Action, Adventure, Sci-Fi|16 Feb 2018
7.4Rating: 7.4 / 10 from 401,608 usersMetascore: 88
T'Challa, heir to the hidden but advanced kingdom of Wakanda, must step forward to lead his people into a new future and must confront a challenger from his country's past.

Black Panther adalah adalah film ke-18 belas dari rangkaian seri film Marvel Cinematic Universe (MCU). Black Panther digarap oleh sineas Ryan Coogler dan didominasi para pemain berkulit hitam, seperti Chadwick Boseman, Michael B. Jordan, Lupita Nyong’O, Forest Whitaker, Danai Gurira, Letitia Wright, Anggela Basset, hingga Andy Serkis dan Martin Freeman. Coogler dipercaya sang produser Kevin Feige setelah sukses dengan dua film garapannya Fruitvale Station dan Creed, yang juga bereuni kembali dengan aktor Michael B. Jordan. Bujet film ini sendiri juga tidak tanggung-tanggung, yakni sebesar US$ 200 juta.

Setelah segmen kilas-balik, film dibuka dengan asal muasal negeri Wakanda sehingga bisa menjadi negeri super modern yang menutup diri dari dunia luar. T’Challa yang kini menjadi raja menggantikan ayahnya mendapat masalah lama oleh seorang bernama Ulysess Klaue yang mencuri sebuah artifak milik Wakanda. T’Challa mengejar Klaue hingga ke Kota Busan dan aksi mereka bersinggungan dengan operasi CIA yang dipimpin Agen Ross. Klaue ternyata dibantu seseorang berinisial Killmonger yang ingin menuntaskan dendam lamanya pada negeri Wakanda.

Plot filmnya berlangsung setelah peristiwa dalam Captain America: Civil War. Kita sudah tahu persis siapa sosok Black Panther dan kemampuannya, hanya saja kita tidak tahu latar belakang karakter ini. Negeri Wakanda sendiri sudah disebut-sebut sejak Captain America: The First Avengers, yang merupakan asal logam langka vibranium yang menjadi bahan utama perisai sang kapten. Dalam film ini, semua tentang negeri Wakanda terjawab sudah dan mengapa mereka mengisolasi diri selama ini. Sebuah negeri modern bak Asgard dengan segala teknologinya yang jauh lebih canggih dari dunia luar. Setelah semua peristiwa besar yang terjadi sejak Iron Man muncul, peristiwa New York, hingga Ultron, rupanya tidak menggoda mereka untuk tampil. Mereka bisa membantu tim Avengers dengan amat mudah. Mengutip kata-kata Okoye dalam satu segmen aksi ketika mereka diberondong peluru oleh para musuh, “Huh peluru.. primitif sekali”, ujarnya. Ah sudahlah, urusan rakyat Wakanda mau membantu atau tidak, memang bukan masalah kita.

Semua penggemar film tentunya sudah menonton film animasi The Lion King. Kurang lebih inti kisah Black Panther mirip-mirip dengan film produksi Disney ini. Dari trailer-nya saja, arah plot ini sudah tercium dan tentu saja dengan ekspektasi lebih karena pencapaian film-film MCU sebelumnya yang amat baik. Namun, sungguh tak disangka plotnya ternyata terlalu dangkal konfliknya dengan solusi yang tergesa-gesa. Sosok Killmonger tak dikenalkan dengan cukup kuat dan rasanya kita sudah tahu jika karakter ini berhubungan dengan adegan kilas-balik di awal film. Konflik film hanya terasa sebagai rutinitas yang mudah sekali diantisipasi alur plotnya sejak awal hingga akhir. Adegan aksi yang disajikan unik dan menawan, seperti aksi pengejaran di Busan menjadi terasa kurang menggigit, dan puncaknya adalah anti klimaks di segmen aksi penghujung film. Tidak ada intensitas ketegangan sama-sekali, dan kurang bisa berempati terhadap semua tokohnya karena arah plotnya sudah terbaca amat jelas. Dari sisi naskahnya, rasanya Black Panther adalah salah satu pencapaian terburuk dalam MCU. Di sisi lain, film ini juga tampak sebagai jalan pembuka sebelum Avengers: Infinity War, yang kita tahu bakal berlokasi di Wakanda kelak.

Baca Juga  Fenomena “Blackanda”

Di luar masalah cerita, Black Panther di luar dugaan memiliki keunikan yang tidak terdapat dalam film-film MCU sebelumnya. Dominasi kasting pemain berkulit hitam untuk semua tokoh utama dan sebagian besar tokoh pendukungnya, belum pernah ada sebelumnya dalam genre superhero (sebut saja yang mendekati ini: Blade, Hancock, dan Spawn) dan ini merupakan terobosan besar bagi genrenya yang bisa berdampak positif bagi industri film, terlebih jika film ini sukses besar. Satu hal lagi adalah sisi feminisme yang kental karena T’Challa dikelilingi tokoh-tokoh perempuan yang berkarakter kuat dan percaya diri. MCU memang telah memiliki sosok Black Widow dan Scarlet Witch, namun amat berbeda dan menyenangkan melihat karakter perempuan berkulit hitam beraksi bahkan berotak jenius bak tokoh Q dalam seri James Bond. Satu hal unik lagi, tentunya adalah eksotisme dan nuansa Afrika, baik lokasi, fesyen, atribut, hingga musik yang membuat warna filmnya amat berbeda dengan film-film MCU lainnya.

Black Panther memiliki kekuatan dan keunikan tersendiri melalui dominasi pemain berkulit hitam, sisi feminisme yang kuat, serta eksotisme lokal, namun sayangnya tidak diimbangi dengan naskah yang kuat. Para pemain telah memberikan kemampuan terbaik mereka baik sisi akting maupun aksi fisik sekalipun minim unsur humor dari dialog. Seperti biasa, pencapaian visual pun sudah tidak perlu banyak komentar seperti halnya film-film MCU lainnya. Lagi-lagi, sebuah pencapaian baik bagi MCU, dengan melakukan terobosan besar dari sisi kasting, dan rasanya film ini bakal sukses komersial. So, kita tunggu saja, Black Panther dan Wakanda bakal muncul tak lama lagi dalam Avengers: Infinity War.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
70 %
Artikel SebelumnyaBunda: Kisah Cinta 2 Kodi
Artikel BerikutnyaEiffel I’m in Love 2
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini