Seorang lelaki muda kehilangan kunci mobilnya ketika ia selesai berlatih tenis. Ia memutuskan untuk berjalan kaki menuju hotel dengan menyamarkan wajahnya menggunakan topi. Sosok lelaki ini adalah Björn Borg, petenis berusia 25 tahun, peringkat nomor satu dunia, empat kali juara Wimbledon secara beruntun. Tak pelak, gadis-gadis muda yang melihatnya di jalanan mendadak histeris hingga ia harus masuk ke sebuah kedai kopi. Ia memesan secangkir kopi, dan rupanya sang pelayan tak mengenalinya. Oleh karena dompetnya tertinggal di mobilnya, ia memohon untuk membayar kemudian, namun sang pelayan menolak. Sang juara akhirnya harus mengalah dengan membuang sampah toko untuk melunasi secangkir kopinya. Di tengah tumpukan sampah, tergeletak satu koran dengan tajuk utama, “McEnroe, Mimpi Terburuk Borg”, ia sempat membaca sekilas, lalu ia tumpuk dengan sisa sampah lainnya, dan ia berjalan ke belakang toko. Satu adegan sederhana yang amat manusiawi sekaligus menggambarkan bahwa sosok rival yang ia baru saja baca ternyata jauh dari kata “sampah”. John Patrick McEnroe menjadi mimpi buruk sepanjang filmnya.

     Berbeda dengan formula baku genrenya, Borg vs McEnroe mengambil penggalan kisahnya hanya pada satu momen saja, yakni sepanjang pertandingan Wimbledon, di mana semua orang menantikan Borg untuk mengangkat piala pada ajang bergengsi ini untuk kelima kalinya. Mengapa momen ini? Karena momen ini adalah yang merubah segalanya bagi dua legenda dalam olahraga ini. Borg yang tak terkalahkan, melihat sesuatu dalam diri McEnroe, yang tak bisa dibaca oleh orang lain. Di balik perangai McEnroe yang kasar di lapangan ia melihat satu kekuatan besar, tekad, ambisi, serta satu potensi yang paling ia takutkan, yakni kekalahannya. Untuk pertama kalinya, sang juara melihat lawan yang sepadan dengan dirinya. Melalui kilas-balik, digambarkan latar belakang sosok dua orang ini di masa kecilnya. Sosok muda Borg mirip dengan McEnroe yang amat emosional. Sementara McEnroe kecil adalah sosok pintar yang amat mengidolakan Borg yang kala itu telah menjadi juara Wimbledon termuda.

     Sepanjang film, layaknya thriller psikologis, menggambarkan dua tokoh utama ini yang tertekan dengan situasi sepanjang kejuaraan. Ilustrasi musik pun turut mengintimidasi penonton yang tak lazim untuk genrenya. Sosok McEnroe mampu membuat Borg tidak menjadi dirinya sendiri. Borg gugup pada pertandingan pertama melawan pemain non-unggulan, dan sikapnya amat sensitif pada calon istri dan pelatihnya. Nyaris sama, McEnroe menulis di tembok kamar hotelnya, skema babak demi babak, sejak pertandingan pertama hingga babak final. Ia telah memperhitungkan segalanya, siapa saja yang akan ia lawan. Momen dan rivalitas menjelang pertandingan seolah adalah tes, atau lebih tepatnya mimpi buruk yang sekaligus merefleksikan kehidupan masa lalu mereka hingga akhirnya merubah hidup mereka. Borg dan McEnroe akhirnya mampu mengalahkan lawan-lawan mereka hingga momen finale yang ditunggu semua orang pun tiba.

Baca Juga  The Burning Sea

    Tak afdol rasanya genre olahraga tanpa teknik montage. Segmen pertandingan puncak penuh dengan montage yang digunakan secara bervariasi. Pertandingan yang dianggap sebagai pertandingan terbaik dalam sejarah olahraga tenis ini divisualisasikan berbeda dengan film sesama subgenrenya, Wimbledon, yang dikemas lebih menghibur. Satu momen tie break terpanjang dalam sejarah tenis disajikan dengan penuh ketegangan, namun dalam satu momen lain pada set penentuan, menggunakan montage dengan sangat elegan dengan score klasik yang menggambarkan pertarungan dua legenda ini bak tarian balet yang disajikan begitu indahnya. Segmen ini adalah satu sajian sinematik terbaik yang pernah ada dalam genrenya. Shot dekat dan overhead shot unik dari setengah lapangan banyak digunakan, walau terkesan menutupi kelemahan (akting dan setting), namun teknik ini efektif untuk menggambarkan ekspresi dua tokohnya dan juga jalannya babak demi babak. Hingga pada momen klimaks pun suasana tekanan psikologis masih terasa, seolah semua tujuan hidup mereka berdua hanya ditujukan untuk momen ini.

     Borg vs McEnroe menggunakan pendekatan berbeda pada genrenya dengan dukungan dua pemain utama yang bermain amat prima untuk menggambarkan pertandingan legendaris dalam sejarah olahraga tenis. Baik aktor swedia, Sverrir Gudnason dan Shia LaBeouf bermain amat prima dalam memerankan dua sosok besar ini. Trauma masa lalu, kegetiran, serta kegelisahan akan kekalahan selalu tampak di mata mereka sepanjang filmnya. Aktor kawakan Stellan Skarsgård sebagai pelatih Borg, kini banyak berdialog dengan bahasa ibunya (Swedia) yang jarang kita lihat sebelumnya. Mereka semua bermain sempurna tanpa cacat. Entah kisah film ini didramatisir atau tidak, namun dengan pendekatan sisi psikologis dan estetiknya yang unik, film arahan Janus Metz Pedersen ini tanpa diragukan adalah salah satu film terbaik di genrenya. Genre olahraga telah berkembang begitu jauh melalui beberapa film yang berani keluar dari pakemnya, sebut saja Eddie The Eagle, The Dark Horse, I Tonya, dan kini Borg vs McEnroe. Genre ini tidak semata hanya menginspirasi melalui sisi heroik perjuangan sang atlet semata, namun juga sisi manusiawi mereka sebagai manusia biasa.

WATCH THE TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
90 %
Artikel SebelumnyaDanny Boyle Sutradarai Bond 25
Artikel BerikutnyaSicario 2 Rilis Trailer Final
His hobby has been watching films since childhood, and he studied film theory and history autodidactically after graduating from architectural studies. He started writing articles and reviewing films in 2006. Due to his experience, the author was drawn to become a teaching staff at the private Television and Film Academy in Yogyakarta, where he taught Film History, Introduction to Film Art, and Film Theory from 2003 to 2019. His debut film book, "Understanding Film," was published in 2008, which divides film art into narrative and cinematic elements. The second edition of the book, "Understanding Film," was published in 2018. This book has become a favorite reference for film and communication academics throughout Indonesia. He was also involved in writing the Montase Film Bulletin Compilation Book Vol. 1-3 and "30 Best Selling Indonesian Films 2012-2018." Additionally, he authored the "Horror Film Book: From Caligari to Hereditary" (2023) and "Indonesian Horror Film: Rising from the Grave" (2023). Until now, he continues to write reviews of the latest films at montasefilm.com and is actively involved in all film productions at the Montase Film Community. His short films have received high appreciation at many festivals, both local and international. Recently, his writing was included in the shortlist (top 15) of Best Film Criticism at the 2022 Indonesian Film Festival. From 2022 until now, he has also been a practitioner-lecturer for the Film Criticism and Film Theory courses at the Yogyakarta Indonesian Institute of the Arts in the Independent Practitioner Program.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.