Antara Selera dan Penilaian Obyektif

Secara mendasar, sejatinya semua orang pasti pernah mengkritik film. Komentar apapun tentang filmnya dan sesederhana apapun itu bisa dikatakan sebagai satu bentuk kritik. Beberapa contoh saja yang biasa kita dengar setelah kita menonton film, “ceritanya jelek”, “efek visualnya kasar”, “aktingnya kaku”, “pesan filmnya gak dapet”, hingga bahkan “aku gak ngerti filmnya”. Ini adalah komentar-komentar ringan yang secara langsung sudah memberikan penilaian terhadap sebuah film. Lalu jika semua orang bisa memberikan penilaian terhadap film, lalu apa bedanya dengan seorang kritikus film?

Dalam kritik film, awalnya kita harus mampu membedakan antara selera pribadi dengan penilaian obyektif. “Saya suka film ini” tentu berbeda dengan “film ini bagus”. “Saya suka film ini” menandakan ini masih merupakan selera pribadi kita dan belum tentu apa yang kita tonton adalah film bagus. Sementara film bagus belum tentu kita menyukai filmnya. Contohnya saja, seri Transformers adalah franchise laris yang sangat disukai penonton, namun secara umum, film-filmnya tidak bisa dikatakan film bagus. Sementara film bagus, saya ambil contoh saja, Roma yang baru lalu meraih Piala Oscar, belum tentu banyak orang menyukainya. Batasan antara film yang kita sukai dan film bagus bisa semakin tipis jika kita semakin banyak tahu tentang film, terlebih seorang kritikus film. Film bagus tidak semata hanya menghibur, namun memiliki satu pencapaian estetik atau bernilai tinggi bagi para penikmatnya serta untuk pengembangan seni film itu sendiri.

Untuk menjadi seorang kritikus film jelas tidak mudah. Di negara-negara yang maju industri filmnya, kritikus film lazimnya memiliki asosiasi yang memiliki spesifikasi dan kriteria tertentu untuk bisa bergabung di dalamnya. Kritikus film tentu memiliki pengetahuan dan pengalaman menonton lebih dari orang kebanyakan. Dia juga harus paham sejarah dan teori film, tahu struktur film, tahu bagaimana bahasa sinematik bekerja, tahu tentang gaya film dan sineas, serta memiliki pengalaman menonton yang sudah tak terhitung. Untuk menjadi seorang kritikus film yang mumpuni butuh waktu dan proses yang panjang. Kelak yang menjadi ukuran adalah bukan sertifikasinya, namun adalah loyalitas para pembacanya. Seorang kritikus yang baik, bakal mampu membuka pikiran pembacanya dan akan mendapatkan banyak hal yang terlewati ketika menonton filmnya. Sederhananya, kritikus film yang baik akan membantu pembaca untuk memahami filmnya lebih baik.

Baca Juga  Istilah/Kamus Film

Lalu sebenarnya apa sih tolak ukur yang dipakai kritikus untuk menilai film? Mau tidak mau, secara umum kritikus film pasti akan melakukan komparasi atau membandingkan antara satu film dengan film lainnya. Ketika mereka menonton sebuah film, secara sadar atau tidak, pengalaman menonton mereka sebelumnya akan membuka berbagai opsi atau pilihan kriteria yang akan mereka pakai untuk menilai filmnya. Kita pun sebagai penikmat film, pasti melakukan hal ini. Jika kita berkomentar, “ah adegan aksinya biasa saja”, pasti kita sebelumnya telah banyak menonton film yang adegannya aksinya lebih baik dari film ini. Masalahnya, sering kali ketika kita mengatakan, “pokoknya aksinya bagus deh” dan ditanya bagusnya di mana, orang awam biasanya akan bingung menjawabnya. Namun, seorang kritikus film tentu harus bisa menjawabnya dengan argumen yang memadai. Intinya bukan pada kesimpulan film ini jelek atau bagus, namun lebih pada alasan atau argumen yang dipaparkan. Ini mengapa kriteria atau tolak ukur untuk menilai film menjadi teramat penting bagi seorang kritikus film.

NEXT: KRITERIA DALAM MENILAI FILM

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.