Hunter Killer (2018)
121 min|Action, Thriller|26 Oct 2018
7.4Rating: 7.4 / 10 from 90 usersMetascore: N/A
An untested American submarine captain teams with U.S. Navy Seals to rescue the Russian president, who has been kidnapped by a rogue general.

Hunter Killer adalah film aksi thriller garapan Dovovan Marsh yang diadaptasi dari novel berjudul Firing Point karya Don Keith dan George Wallace. Film ini dibintangi Gerard Butler, Gary Oldman, Common, serta Michael Nyqvist. Niqvist, aktor gaek asal Swedia ini bermain dalam salah satu peran terakhirnya di dunia film setelah meninggal tahun lalu. Film aksi kapal selam, seperti kita tahu telah banyak yang berkualitas baik, sebut saja Das Boot, Hunt for Ther Red October, Crimson Tide, hingga U-571, lalu bagaimana pencapaian Hunter Killer?

Alkisah satu kapal selam AS menghilang setelah menguntit kapal selam Rusia sekian lama. Militer AS lalu mengutus Komandan kapal selam senior, Joe Glass untuk menyelidiki hal ini. Tanpa disangka, situasi berkembang menjadi semakin pelik ketika pihak AS akhirnya mengetahui adanya sebuah kudeta militer oleh menteri pertahanan Rusia yang menyekap presiden mereka di markas militernya. Joe dari laut dan satu tim kecil unit khusus yang dikirim ke sana, harus bahu membahu untuk mengamankan sang presiden sebelum perang besar yang ditakutkan dua pihak terjadi.

Tanpa ekspektasi banyak, saya menonton film ini yang hanya ditonton segelintir orang saja. Sejak awal pembuka filmnya, tempo alurnya berjalan cepat, namun cukup jelas menggambarkan situasi yang terjadi momen demi momen. Bagaikan lari maraton, film ini berjalan nonstop tanpa henti dalam menyajikan aksi demi aksi yang demikian menegangkan. Situasi yang membuat menarik adalah aksi tak hanya terjadi di laut, namun juga di darat. Penonton nyaris tak diberi kesempatan untuk mengambil nafas ketika kapal selam Joe harus melewati ranjau laut yang dipasang Rusia di luar markas AL mereka. Situasi di darat pun tak kalah gentingnya ketika hanya 4 orang tim khusus saja, mereka harus mendapatkan sang presiden di markas militer tersebut. Walau memang plotnya sedikit absurd dan tak sulit diantisipasi, namun aksi-aksinya adalah momen yang sangat menghibur.

Baca Juga  The Secret Life of Pets

Walau bisa dibilang lumayan, pencapaian visualnya pun (CGI) juga tak bisa dibilang mulus. Dalam beberapa shot terutama di bawah laut, kapal selam masih terlihat artifisial sehingga kadang membuat jarak dengan penonton karena terlihat kurang meyakinkan. Sebaliknya, aksi di darat disajikan sangat baik. Efek suara juga jelas berperan penting dalam filmnya dan kadang dalam momen tertentu suasana dalam ruangan bioskop juga bisa hening selama beberapa saat tanpa suara. Walau memang bukan ukuran kemampuan akting para pemainnya, namun tercatat Butler dan Niqvist tampil meyakinkan. Sementara aktor peraih Oscar sekelas Oldman justru berperan terlalu ringan untuk kelasnya serta jelas mengkasting sang aktor hanya untuk namanya. Dua kasting buruk adalah untuk sang presiden Rusia dan sang pembangkang, Durov yang tampil tak meyakinkan.

Walau bukan yang terbaik untuk subgenrenya, Hunter Killer adalah aksi nonstop menegangkan yang bakal menghibur para penikmat genre aksi. Aksi-aksi di bawah lautnya tentu pencapaiannya amat jauh jika dibandingkan dengan U-571 dengan tata suara dan visualisasinya yang sangat meyakinkan. Untuk sisi drama thriller-nya juga masih jauh dibawah Crimson Tide dan The Hunt for Red October. Hunter Killer terasa kuat nuansa perang dingin antara Rusia dan AS. Jika saja, film ini diproduksi sekitar tahun 1980-1990an, seperti halnya Red October, tentu nilai film ini akan sangat berbeda.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
70 %
Artikel SebelumnyaA Simple Favor
Artikel BerikutnyaJaga Pocong
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini