Incredibles 2 diproduksi 14 tahun berselang sejak rilis The Incredibles pada tahun 2004 silam. Mengapa baru sekarang? Sineas Brad Bird sebenarnya telah lama ingin memproduksi sekuelnya, namun Studio Pixar baru memberi lampu hijau proyek ini pada tahun 2014. Empat belas tahun silam, genre superhero belum berkembang pesat seperti sekarang. Trilogi The Dark Knight garapan Nolan belum dirilis, apalagi film-film Marvel Cinematic Universe (MCU) yang kini sangat mendominasi genrenya. Namun, pada masanya The Incredibles telah jauh melampaui pencapaian genrenya. Kisahnya yang unik (plotnya pasca era emas superhero), aksi-aksi yang menawan, CGI yang superior, hingga tema keluarganya yang begitu hangat, menjadikan The Incredibles adalah salah satu film superhero terbaik yang pernah ada, bahkan hingga kini. Lantas, setelah sekian lama bagaimana sekuelnya kini? Apakah Brad Bird sebagai sineas sekaligus penulis naskah masih menggunakan formula lama atau menggunakan formula sama sekali baru? Dengan berbekal para pengisi kasting suara yang masih sama (Craig T.Nelson, Holly Hunter, dan Samuel L. Jackson), ternyata jarak 14 tahun tidak membuat semuanya menjadi berbeda, dan masih sama enerjiknya dengan film sebelumnya.

     Satu hal yang unik, plot filmnya menyambung persis dari ending film pertamanya. Satu hal yang sangat luar biasa, mengingat jarak produksi sekian lama. Setelah peristiwa di awal film yang menampilkan aksi seru Mr. Incredibles dan keluarganya bersama Frozone, para superhero yang keberadaannya masih ilegal kembali dipertanyakan karena mereka dianggap lebih banyak merusak ketimbang membawa kedamaian. Namun, ternyata aksi ini menarik perhatian seorang pengusaha kaya, Winston Deavor bersama DEVTECH-nya, yang ingin mengembalikan era emas superhero dengan usaha untuk melegalkan aksi para superhero. Akhirnya, Elastigirl (Helen), istri dari Mr. Incredibles (Bob), dipilih untuk mengembalikan citra baik para superhero dengan memberinya segala peralatan dan kendaraan yang dibutuhkan untuk memberantas kejahatan. Sementara Helen beraksi di jalanan, Bob harus bersusah payah mengasuh putra-putrinya, serta bayi ajaib mereka, Jack-Jack.

    Bicara plotnya, memang terasa ada sedikit kemiripan dengan kisah The Incredibles, hanya saja kini Mr. Incredibles bertukar posisi dengan istrinya. Bedanya juga, si bayi Jack-Jack mencuri perhatian sepanjang filmnya. Sisi komedi banyak didominasi Jack-Jack karena polahnya yang tak bisa diprediksi, sebut saja aksi pertarungannya yang kocak dengan seekor racoon. Walau Helen banyak beraksi, namun porsi cerita kelima anggota keluarga Bob dan Helen semuanya relatif seimbang. Dash dan Violet juga kini lebih banyak mendapat porsi ketimbang film pertamanya. Walau film ini menekankan banyak pada aspek keluarga, namun sisi aksi dan misteri mampu terjalin dengan apik hingga klimaks. Walau tak banyak kejutan di akhir, segala aspeknya yang ditampilkan mengesankan menjadikan film ini adalah hiburan yang sempurna bagi keluarga. Hanya kelemahannya, untuk penonton anak-anak, rasanya kisahnya terlalu kompleks. Bagi yang belum menonton seri pertamanya, juga pasti bakal kesulitan menerima sosok karakter lama, macam Edna dan Rick Dicker. Tapi secara umum memang tak menjadi masalah.

Baca Juga  Underworld: Awakening

     Walau kisahnya bakal sulit diterima penonton anak-anak, Incredibles 2 merupakan film animasi yang sangat menghibur, mampu memadukan sisi aksi dan komedi sekaligus mengirimkan pesan keluarga yang kuat. Bicara aksi dan pencapaian visual, jelas tak diragukan lagi. Sisi animasi menjadikan aksi-aksinya yang tak masuk akal (dibanding live-action) menjadi terlihat segar dan atraktif, sama seperti yang disajikan seri pertamanya. Seperti aksi Elastigirl ketika mengajar kereta cepat tak terkontrol yang disajikan sangat mengesankan. Walau tak seistimewa seri pertamanya, sekuelnya ini masih mampu membawa nuansa nostalgia melalui visualisasi karakter dan tentu saja ilustrasi musiknya yang enerjik. Jarak 14 tahun, tidak lantas membuat sekuelnya memudar, namun justru bersinar. The Incredibles bersama sekuelnya ini merupakan pencapaian langka bagi genrenya yang tak akan mungkin bisa dilakukan versi live action. Walau seri pertama dan kedua memiliki tema dan pesan yang sama, namun tetap tidak terasa membosankan karena keluarga adalah satu hal yang tak ternilai yang tak bisa diukur dengan apapun.

WATCH THE TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
90 %
Artikel SebelumnyaTeaser-Trailer: THE NUN (The Conjuring Series)
Artikel BerikutnyaTarget
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini