Lady Bird (2017)

94 min|Comedy, Drama|01 Dec 2017
7.5Rating: 7.5 / 10 from 156,115 usersMetascore: 94
In 2002, an artistically inclined seventeen-year-old girl comes of age in Sacramento, California.

Sang sineas, Greta Gerwig, yang selama ini lebih kita kenal sebagai aktris, menganggap Lady Bird sebagai semiotobiografi dirinya ketika ia masih remaja. Walau akunya lagi, semua kejadian di film ini, tidak benar-benar terjadi dalam hidupnya. Gerwig sendiri menulis naskahnya, dan terasa sekali betapa personal dialog dalam filmnya, yang kadang disisipi sikapnya terhadap apa saja yang ia suka dan tidak suka, entah politik, pergaulan sosial, bahkan hingga kehidupan pribadinya. Dominasi penggunaan dialog yang membuat film ini begitu segar hingga film yang berdurasi hanya 93 menit ini terasa begitu panjang dan menyenangkan. Sejauh ini, Lady Bird telah meraih puluhan penghargaan dari berbagai ajang festival film bergengsi termasuk film terbaik kategori komedi di Golden Globes beberapa bulan lalu. Film ini rasanya juga punya peluang besar dalam Academy Awards yang berlangsung minggu depan, dinominasikan untuk film terbaik, sutradara terbaik, naskah asli terbaik, serta aktris utama dan pendukung terbaik.

Film berkisah tentang Christine atau dipanggil Lady Bird, seorang gadis remaja SMU yang ingin kuliah di kota besar, kontras dengan tempat ia tinggal sekarang yaitu Sacramento. Hubungan dengan sang ibu yang seorang perawat, seringkali tak akur karena sang ibu ia anggap selalu memaksakan keinginannya, berbalik dengan ayahnya yang selalu sabar. Keluarganya bukan orang berada. Ayahnya baru saja kehilangan pekerjaan, dan sang ibu harus bekerja dua shift untuk mencukup kebutuhan mereka. Inti kisahnya adalah tentang suka dan duka Christine menjalani masa-masa menjelang dewasa di SMU, tentang persahabatan, cinta, cita-cita dan masa depan, serta yang menjadi sentral adalah hubungan dengan sang ibu. Kisahnya memang terlalu familiar untuk genrenya, namun hal-hal bersifat personal menjadi pembeda.

Alu kisah berjalan ringan dan mengalir cepat, serta sepanjang film didominasi teknik montage. Adegan-adegan beralih singkat, dan seringkali diiringi nomor-nomor (lagu) lokal yang melantun dengan manis. Walau terasa cepat, namun shot demi shot, mengandung isi dan makna sehingga film terasa padat dan efektif. Rasanya faktor ini yang membuat kita betah dengan kemasan visualnya.

Baca Juga  Silence

Kekuatan film separuhnya ada pada kekuatan kastingnya, khususnya Saoirse Ronan (Christine) dan Laurie Metcalf (Marion) sebagai sang ibu. Chemistry keduanyalah yang menjadi jiwa filmnya. Sejak pembuka film yang berakhir mengejutkan, keduanya sudah mencuri perhatian kita. Ketika mereka berbelanja baju untuk acara malam perpisahan, sekali pun mereka beradu mulut di ruang yang berbeda (Christine di ruang ganti pakaian), namun chemistry keduanya masih terasa amat kuat. Sang putri selalu merasa benar, dan sang ibu yang hanya ingin putrinya bahagia, selalu berujung dengan salah komunikasi. Suatu ketika, Christine bertengkar hebat dengan sang ibu, ia berujar sengit, “Coba sebut berapa aku harus membayar hutangmu (sejak bayi), nanti jika aku sudah dewasa, aku akan membayar semua hutangmu sehingga aku tidak perlu berbicara denganmu lagi!”. Dialog-dialognya begitu kasar dan menggigit, Ronan dan Metcalf bermain amat mengesankan sepanjang film.

Personal dan menyentuh, Lady Bird didukung penampilan kuat sederetan kastingnya, walau rasanya bisa lebih dalam dinikmati oleh kaum hawa serta mereka yang (pernah) tinggal di kota kecil. Ini yang menjadi masalah filmnya, setidaknya saya. Filmnya terlalu personal dan sulit untuk bisa masuk secara emosional lebih jauh, kecuali hanya bersimpati dengan dua karakter ini. Penonton remaja putri atau seorang ibu dari gadis remaja seusia Lady Bird rasanya bakal lebih paham. Pasti berat memiliki remaja putri seperti Christine, gadis beranjak 18 tahun yang penuh ambisi, impian dan cita-cita setinggi langit, selalu ingin bebas, dan bertindak tanpa sesuatu yang mengikat. Hei, inilah kehidupan, biarkan ia berproses, dan pada akhirnya ia akan mengetahui apa yang sebenarnya ia rindukan selama ini ada di dekatnya sejak ia bayi. Saya prediksi dua Piala Oscar untuk film ini.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
70 %
Artikel SebelumnyaFenomena “Blackanda”
Artikel BerikutnyaRed Sparrow
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini