Mission: Impossible - Fallout (2018)
147 min|Action, Adventure, Thriller|27 Jul 2018
8.0Rating: 8.0 / 10 from 137,802 usersMetascore: 86
Ethan Hunt and his IMF team, along with some familiar allies, race against time after a mission gone wrong.

Sebagai pesaing berat seri Bond, seri Mission: Impossible selalu menggunakan formula aksi berbeda walau tak pernah sesukses komersial Bond. Walaupun begitu, sejak seri pertama (1996) hingga kelima (2015), seri film ini masih belum terlihat mengendur, padahal usia sang bintang semakin menua. Untuk keenam kalinya, Tom Cruise bermain sebagai Ethan Hunt, juga menandai kolaborasi ketiganya bersama sang sutradara, Christopher McQuarrie. McQuarrie juga sering kali menulis naskah film-film yang dimainkan Cruise, seperti Jack Reacher, Edge of Tomorrow, serta dua seri Mission: Impossible. Selain Cruise, M:I Fallout kembali mengkasting bintang regulernya, yakni Ving Rhames, Simon Pegg, serta Rebecca Ferguson, dan bintang pendatang baru, Henry Cavill.

Alkisah dua tahun setelah Ethan menangkap otak komplotan Syndicate, Solomon Kane, dunia kini berubah menjadi lebih anarkis yang didalangi para pendukung Kane yang dikenal sebagai Apostle. Kelompok ini ingin menghancurkan tatanan dunia modern dengan menggunakan bom nuklir dibawah kontrol seorang misterius bernama John Lark. Perburuannya terhadap sosok Lark, membawa Ethan dan timnya masuk ke dalam situasi rumit dengan beberapa pihak yang berkepentingan, seperti CIA, MI:6, kelompok makelar senjata, hingga Apostle sendiri.

Lazimnya, plot Mission: Impossible tak pernah banyak intrik berkepanjangan yang rumit, namun kali ini disajikan sungguh berbeda dengan tempo plot yang cepat. Hingga 2/3 dari durasi 147 menit, kita bahkan tak tahu apa yang sesungguhnya terjadi, dan tak tahu persis mana lawan dan mana kawan. Ini hanya skema atau memang ini terjadi sungguhan? Sulit untuk diprediksi. Ini adalah satu hal baru dalam seri ini dan rasa penasaran membuat waktu tak terasa lewat sudah begitu lama. Sepertiga durasi berikutnya, kembali ke formula biasa, yang terlihat jelas filmnya mau mengarah ke mana dengan klimaks formula aksi standar seri ini dengan plus sedikit kejutan.

Baca Juga  The Mechanic, Film Aksi Kelas B yang Elegan

Satu hal yang agak mengganjal pada 2/3 awal, adalah plotnya yang memang kelewat kompleks. Kita hanya bisa mengikuti jagoan kita beraksi tanpa tahu persis apa yang melatarbelakangi semua. Semua serba tak jelas dan herannya pula, serba kebetulan. Terlalu banyak hal yang amat kebetulan di film ini. Jika memang ini sebuah skema, huff, rasanya mustahil karena terlalu banyak variabel yang membuat segala sesuatu bisa berubah. Hei, judul filmnya juga misi yang mustahil bukan? Bisa jadi saya butuh menonton sekali lagi.

Satu hal yang mengesankan dalam film ini adalah jelas segmen aksinya. Sinematografi dan ilustrasi musik adalah dua faktor pendukung yang membuat film ini begitu megah layaknya seri Bond. Benar, saya seperti melihat film Bond ketimbang seri M:I. Kombinasi sudut pengambilan gambar, musik, serta aksi non-CGI, membuat segalanya terasa lebih nyata, terasa berbeda dengan seri-seri sebelumnya. Walau aksi udara di segmen klimaks disajikan amat menawan, namun aksi kejar-mengejar di kota masih favorit saya.

M:I Fallout masih menggunakan formula cerita sama yang kini dikemas kompleks dengan pencapaian teknisnya yang mengagumkan, khususnya segmen aksinya. Cruise, Rhames, Pegg, dan Ferguson kembali bermain sangat meyakinkan seperti seri sebelumnya. White Widow, sang putri dari tokoh Max (seri pertama) yang dibintangi Vanessa Kirby juga mencuri perhatian dengan pesona dan aksinya. Tim M:I impian ini jelas bakal muncul untuk seri berikutnya kelak. Tak bisa dipungkiri, walau seri film ini telah jauh keluar dari pakem seri televisinya, namun seri keenam ini telah mencoba berbeda dan membuatnya semakin dekat dengan rival beratnya, James Bond.

WATCH TRAILER

 

PENILAIAN KAMI
Overall
80 %
Artikel SebelumnyaRaja, Ratu dan Rahasia
Artikel BerikutnyaInuyashiki
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini