Satan's Slaves (2017)

107 min|Drama, Horror, Mystery|28 Sep 2017
6.8Rating: 6.8 / 10 from 4,498 usersMetascore: N/A
After dying from a strange illness that she suffered for 3 years, a mother returns home to pick up her children.

Pengabdi Setan adalah film horor era 80-an yang pada masanya sangat populer. Saya sendiri masih ingat betul ketika menonton film ini di rumah tetangga sebelah semasa SD, entah lupa waktu itu kelas berapa.Detil cerita tentu sudah tak ingat, sebelum saya menonton film ini lagi di era sekitar menjelang milenium baru ketika VCD/DVD tengah marak. Adegan pemakaman jenazah dan pengajian di awal film, lalu adegan “zombi” bermain piano, adalah adegan yang masih saya ingat jelas hingga sekarang. Kala itu, Pengabdi Setan bersama Sundelbolong, Malam Satu Suro (serta film-film horor Suzanna lainnya), dan Leak adalah film-film horor yang sering kali dibicarakan di lingkungan rumah dan sekolah. Ya, tentunya bocah SD seumuran itu hanya tahu inti cerita dan sosok setan yang menakutkan, tidak lebih. Pencapaian estetik atau pesan moral tentu belum saya pahami benar.

Melihatnya kembali versi orisinalnya beberapa waktu lalu, harus diakui film ini memang sangat lemah di pengadeganan serta logika cerita. Kesampingkan faktor setting dan akting karena ini memang tipikal film-film di era tersebut. Tata rias wajah dan make-up zombi walau terasa kuno, namun dijamin masih tetap menakutkan untuk penonton sekarang. Beberapa adegan memang disajikan lumayan mencekam, seperti sosok zombi Herman bermain piano serta ketika Rita dan Tomi malam-malam di tengah derasnya hujan menggali kuburan ibu mereka, walau dengan teknik kamera dan editing sederhana. Satu shot zombi yang membawa jenazah berbentuk pocong mampu disajikan begitu menakutkan.

Namun, bicara logika cerita, banyak sekali lubang plot di sana-sini. Hal-hal tak wajar mudah sekali terjadi sehingga tampak sekali dipaksakan. Adegan Rita dan Tomi menggali kuburan misalnya. Apa masuk akal dilakukan malam hari di tengah hujan lebat. Walau kita tahu ini adalah dramatisasi sebuah adegan yang memang suasananya lebih menyeramkan. Namun, bicara pesan moral, film ini boleh dibilang adalah film propaganda religius yang sangat kuat. Bahkan, hingga Darminah, sang pengabdi setan, ikut memberi “ceramah” sembari meneror menjelaskan mengapa keluarga ini yang menjadi korban. Hitam dan putih jelas batasannya. Intinya sederhana, kita harus beriman pada Allah dan menjalankan semua perintahnya agak tidak diganggu setan atau iblis. Film-film horor era ini rasanya banyak memiliki pesan yang senada.

Dengan segala pencapaian versi orisinalnya, tentu saya penasaran bagaimana, Joko Anwar, salah satu sineas piawai kita, me-remake filmnya. Pengabdi Setan versi remake ini muncul di tengah mood penonton yang bagus akan film horor, setelah sukses fenomenal Danur pertengahan tahun ini. Dan ternyata, sang sineas mampu menggarap remake-nya dengan sangat baik. Alur cerita memang jauh berbeda dengan versi aslinya dan beberapa tokoh pun ditambah, dengan pesan akhir yang berbeda pula.

Baca Juga  Fune O Amu - The Great Passage

Segmen awal film, tidak hanya sekedar mampu menyajikan latar informasi cerita, namun juga gelagat nuansa horornya. Bangunan rumah lawas, baik eksterior dan interiornya turut membantu membangun ini. Sang ibu yang tengah sakit berada di kamar atas, dan kita semua tahu teror bakal bersumber di sini. Memang, terasa sedikit janggal pada adegan awal ketika Rini masuk ke kamar ibunya, ia sudah tampak was-was dan takut, dan herannya sang ibu pun sudah dirias wajahnya sedemikian seram. Namun, menit-menit berikutnya dengan berbekal suara kelinting bel adalah segmen terbaik filmnya. Walau tak lagi baru triknya, namun sensasi menonton yang kita rasakan sama persis ketika menonton film-film horor barat yang mapan. Sekitar 20 menit awal filmnya, memang istimewa sekali. Adegan tahlilan yang termasyur di versi aslinya juga kembali disajikan di sini.

Sejak masuk ke babak kedua, entah mengapa semuanya menjadi berubah drastis. Suasana teror dan horor menjadi terasa berbeda padahal mood-nya sama dengan sebelumnya. Bisa jadi karena misteri kematian sang ibu dan teror sedikit mulai terkuak. Semakin alur kisah berjalan, ketegangan justru semakin menurun karena kisahnya menjadi mudah untuk diantisipasi. Lubang plot serta aksi terlihat mulai dipaksakan untuk mengarahkan alur cerita ke arah yang dituju. Hal kecil-kecil memang, namun terasa sekali mengganjal yang sebenarnya bisa dibuat lebih halus lagi. Mengapa surat yang begitu penting, baru dibaca Rini ketika situasi relatif tenang padahal banyak sekali peristiwa terjadi sebelumnya. Suara bacaan “ayat setan” yang ada di balik rekaman piring hitam sang ibu, tidak dimaksudkan apa-apa? Yah, walau terasa aneh tapi masih bisa dimaklumi. Kejutan klimaks pun terasa kurang menendang pula.

Versi aslinya yang memiliki pesan religius yang kuat kini tidak lagi ada. Sentilan-sentilan versi aslinya, macam, “Kamu tidak shalat?”, dipakai untuk memancing seolah filmnya bakal mengarah ke sini, namun nyatanya tidak sama sekali. Kematian Pak Ustaz semakin mempertegas itu semua. Kabur memang bicara motifnya. Sama abu-abunya dengan adegan penutup filmnya dengan dua tokoh baru nan misterius. “Sekarang kita harus memastikan mereka tidak ke mana-mana lagi?” ujar satu dari mereka. Siapa mereka dan mengapa? Pasangan iblis yang menjadi pembuat skenario semua tragedi ini (dan film pertama mungkin)? Ataukah ini semua hanya metafora sederhana menandakan Iblis selalu ada di sekitar kita? Bisa jadi. Entahlah, yang jelas mereka sudah menanam benih (biji warna merah) nyaris di seluruh negeri ini (peta Indonesia yang telah ditandai). Satu hal lagi  yang jelas adalah anak iblis telah lahir dan setahun setelahnya tidak ada sesuatu pun yang terjadi. Semua baik-baik saja sepertinya.

Menurunnya tensi ketegangan plot dan ending yang ambigu, tidak lantas menurunkan kualitas film ini secara keseluruhan. Setting yang meyakinkan, ilustrasi musik yang sulit membuat kita tenang, serta beberapa segmen horor yang mencekam cukup untuk membuat Pengabdi Setan versi modern ini adalah salah satu film horor terbaik produksi negeri ini. Film ini membuktikan bahwa kita sebenarnya mampu memproduksi film horor berkualitas tinggi jika kita mau. Tidak semata lagi bicara soal berapa juta penonton dan pecah rekor saja. Film bagus tidak ada hubungannya dengan ini semua.

WATCH TRAILER

Artikel SebelumnyaPengabdi Setan
Artikel BerikutnyaRuqyah: The Exorcism
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini