Red Sparrow (2018)

140 min|Action, Drama, Thriller|02 Mar 2018
6.6Rating: 6.6 / 10 from 99,843 usersMetascore: 53
Ballerina Dominika Egorova is recruited to 'Sparrow School,' a Russian intelligence service where she is forced to use her body as a weapon. Her first mission, targeting a C.I.A. agent, threatens to unravel the security of both nations.

    Setelah Atomic Blonde yang sukses tahun lalu, rupanya sosok agen wanita tangguh masih menjadi tren. Berbeda dengan Blonde yang mengandalkan aksi-aksi dengan gaya unik, Red Sparrow lebih menekankan pada sisi ketegangan dan emosi yang mampu membuat kita penasaran sepanjang filmnya. Sebuah permainan psikologis dan manipulatif tingkat tinggi yang dimainkan amat baik oleh sang bintang, Jennifer Lawrence, yang membuat sulit ditebak arah filmnya. Sang sineas, Francis Lawrence yang juga menggarap tiga film terakhir seri The Hunger Games, rupanya sudah mengincar talenta sang aktris. Kisah filmnya sendiri diadaptasi dari novel berjudul sama karya Jason Matthews. Satu hal lagi, film ini juga jelas bukan untuk tontonan remaja karena sarat adegan seks dan kekerasan yang amat brutal, dan suntingan sensor di sana-sini bisa kita rasakan.

     Secara keseluruhan plot film berjalan dengan tempo yang lambat, namun demikian berjalannya waktu mampu menghanyutkan penontonnya adegan demi adegan. Kisahnya menampilkan sekilas latar belakang sosok Dominika Egorova, sang bintang balet, yang amat sayang dengan ibunya yang tengah sakit keras. Satu musibah terjadi yang membuang jauh-jauh impiannya, dan sang paman yang juga seorang petinggi intelejen Rusia, memberinya solusi hingga ia masuk ke sekolah agen/mata-mata “Sparrow”. Selama pelatihan yang menekankan pada sisi mental dan psikologis, kita tahu kisah filmnya kelak bakal mengarah ke mana. Dan benar, tak lama ia mendapat misi di Hungaria untuk menggali info dari seorang agen CIA tentang keberadaan mata-mata Rusia. Sejak momen inilah perkembangan cerita menjadi sangat menarik.

Baca Juga  Power Rangers

    Sepanjang film, kita mampu dibuat gusar oleh sikap Dominika yang tak jelas berpihak ke siapa. Seperti sosok Dominika yang begitu manipulatif, kita pun setiap saat selalu dibuat bertanya-tanya. Pada satu momen, seolah ia berpihak ke musuh, namun pada momen berikutnya ia seolah berpihak ke Rusia, ataukah ia hanya bertindak spontan mengikuti ke mana ia dibawa untuk kepentingannya sendiri? Hal ini yang membuat kisah filmnya begitu menarik. Dukungan aspek sinematografi yang menawan dan setting suram sepanjang filmnya semakin menambah kuat tone kisah filmnya yang selalu berada di wilayah abu-abu.

    Berbeda dengan film tipikal genrenya yang mengandalkan aksi, Red Sparrow merupakan drama thriller intens yang konstan menggugah rasa penasaran penonton, sekalipun bukan yang terbaik di genrenya. Walau film ini menggunakan pendekatan berbeda, namun entah mengapa formula baku genrenya tetap tidak bisa hilang begitu saja. Pilihan penutup begitu tipis, yaitu hitam, putih, atau abu-abu. Hanya ini, dan film bergenre ini sudah terlampau banyak. Film-film tipikal genrenya, lazimnya menutup kelemahan ini dengan adegan aksi-aksi yang heboh dan menegangkan, dan sekuat apapun Red Sparrow mencoba, hasil akhirnya masih terasa kurang menendang.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
60 %
Artikel SebelumnyaLady Bird
Artikel BerikutnyaDeath Wish
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini