Ad Astra (2019)
123 min|Adventure, Drama, Mystery, Sci-Fi, Thriller|20 Sep 2019
7.0Rating: 7.0 / 10 from 52,852 usersMetascore: 80
Astronaut Roy McBride undertakes a mission across an unforgiving solar system to uncover the truth about his missing father and his doomed expedition that now, 30 years later, threatens the universe.

Ad Astra adalah film petualangan fiksi ilmiah arahan James Gray yang beberapa tahun lalu menggarap film biografi petualangan, The Lost City of Z. Film yang ditulis naskahnya oleh Gray sendiri, dibintangi oleh Brad Pitt, Tommy Lee Jones, Donald Sutherland, dan Liv Tyler. Astra mencoba sesuatu yang unik secara estetik, namun secara kisah memang bukan lagi satu hal yang baru.

Alkisah di masa datang, Planet Bumi diserang oleh gelombang elektromagnetik misterius yang mampu merusak peralatan serta sistem navigasi yang ada di seluruh sistem tata surya. Pusat Komando Angkasa (SpaceCom) mendeteksi sumber gelombang tersebut berasal dari pesawat angkasa “Lima Project” yang bermisi untuk mencari kehidupan lain di luar tata surya yang hilang 16 tahun yang lalu. Roy McBride (Pitt) diutus untuk memecahkan misteri ini karena sang ayah, Cliff McBride (Lee Jones) adalah komandan dari “Lima Project” yang juga seorang legenda astronot.

Dengan tempo plot yang sangat lambat, kisahnya bergulir. Suasana senyap sudah dibangun sejak awal, membuat suasana angkasa luar di sepanjang film terasa realistik. Nuansa misteri sudah terbangun sejak awal kisahnya dan kita tahu ada sesuatu kejutan besar di luar sana. Secara bertahap, pertanyaan demi pertanyaan mulai terjawab hingga klimaks filmnya. Ekspektasi besar seolah menanti kita di penghujung film, namun sayangnya, tidak banyak kejutan berarti. Penikmat film sejati, tentu tak sulit untuk menebak ke mana arah kisah filmnya. Kisah yang dimaksudkan kompleks, ditutup sangat gamblang. Narasi Roy di penghujung justru dirasa tak perlu karena tanpa ini pun, kita semua juga telah paham. Tema kisah senada tentang hubungan orang tua dan anak (trauma), sudah kita lihat sebelumnya dalam Interstellar dan Gravity. Dua film ini jelas lebih superior dari sisi cerita dan penyampaian pesannya.

Baca Juga  Hotel Transylvania 2

Satu hal yang mengagumkan dalam filmnya selain atmosfir angkasa luar yang senyap adalah setting yang terlihat realistik. Bagi saya, Ad Astra adalah salah satu yang terbaik menggambarkan interior pesawat atau stasiun angkasa luar. Tak ada hologram atau teknologi super modern lainnya. Bahkan, tampilan video di pesawat angkasa disajikan sederhana menggunakan rekaman video biasa. Satu lagi yang jelas menonjol adalah akting sang pemain utama, Brad Pitt. Pitt sepanjang film terlihat “cool” seolah “mati rasa” karena trauma masa lalunya. Pitt tak hanya berakting secara fisik, namun juga suara hati Roy yang dominan kita dengar sepanjang film, mampu memudahkan penonton untuk berempati dengan sang karakter. Sayang, penampilan kuat sang aktor dikecewakan oleh penyampaian inti kisahnya.

Ad Astra mampu menampilkan sajian fiksi ilmiah yang unik dengan gaya realistik, melalui setting, musik, suara batin, serta tempo filmnya yang lambat, hanya saja, film ini terjebak oleh temanya yang klise tanpa mencoba sesuatu yang lebih berani. Ad Astra jelas memiliki potensi lebih untuk ini jika ingin bermain dengan metafora. Tidak banyak film angkasa yang menampilkan lokasi cerita sejauh ini (tata surya kita), gelap, dingin, dan sepi walau untuk menjangkau ujung tata surya masih dirasa terlalu cepat.

 

PENILAIAN KAMI
Overall
75 %
Artikel SebelumnyaRambo: Last Blood
Artikel BerikutnyaGood Boys
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.