All the Bright Places (2020)
107 min|Drama, Romance|28 Feb 2020
6.5Rating: 6.5 / 10 from 7,187 usersMetascore: 61
The story of Violet and Theodore, who meet and change each other's lives forever. As they struggle with the emotional and physical scars of their past, they discover that even the smallest places and moments can mean something.

All the Bright Places adalah film roman remaja yang diadaptasi dari novel karya Jenniver Niven. Niven pun ikut menulis naskah filmnya yang disutradarai oleh Brett Haley. Film yang didistribusikan oleh Netflix ini dimainkan oleh bintang muda Elle Fanning serta Justice Smith. Fanning pun turut memproduseri film ini. Kontras dengan kesan dari judulnya, film ini justru mengambil tema yang tak lazim untuk genrenya dengan tone kisah yang gelap.

Finch (Smith) yang tengah olahraga pagi menjelang fajar, bertemu dengan Violet (Fanning) yang berdiri di atas tembok bibir jembatan sambil menatap jauh ke bawah. Finch yang melihat niat buruk sang gadis, berusaha menghampirinya dan dengan caranya berhasil membuat sang gadis untuk turun. Setelah peristiwa ini, mereka pun akhirnya saling curhat dan dekat satu sama lain. Dalam perkembangan, Violet akhirnya menyadari bahwa Finch rupanya jauh lebih bermasalah ketimbang dirinya.

Tak banyak film roman atau melodrama remaja yang mengangkat kisah trauma mental macam ini. Musik riang atau adegan romantis yang lazim di genrenya, tak banyak muncul. Sang gadis pun nyaris sepanjang film berekspresi murung, seolah adalah gadis paling menderita di muka bumi. Seperti dalamnya trauma Violet, tempo kisahnya berjalan lambat bahkan pada adegan “ceria” sekali pun, entah mengapa tone filmnya masih tampak muram. Dalam satu momen, sang gadis akhirnya tersenyum, seolah penonton bakal menebak arah kisah selanjutnya seperti roman lazimnya. Namun, problem rupanya bukanlah pada Violet. Hidup kadang tak seindah kata-kata kutipan Violet dan Finch. Film ini adalah pelajaran besar buat sang gadis tentang kehidupan dan bagi kita semua yang tengah atau pernah mengalami trauma berkepanjangan.

Baca Juga  The Night Comes for Us

Tidak seperti roman remaja lazimnya, All the Bright Places berani menawarkan tema gelap tentang gangguan mental remaja dengan penampilan memukau dari dua bintang utamanya. Fanning dan Smith jelas adalah bintang dalam film ini. Fanning dengan kepiawaiannya berakting, seperti kita tahu sebelum-sebelumnya, memang tinggal menanti waktu untuk menjadi aktris papan atas. Smith yang juga sudah bermain dalam film-film besar, tinggal menanti peran yang pas untuk meluncurkan karirnya. Film-film mainstream jarang sekali berani mengambil resiko macam ini dengan lebih mengutamakan sisi hiburan  ketimbang pesan filmnya. Media streaming rupanya menjadi alternatif untuk membuat film yang mampu menyampaikan pesannya secara lebih personal.

Kasus Violet dan Finch rasanya sama dengan situasi kita saat ini. Social distancing seperti sebuah shock terapy, seperti halnya Violet yang melakukan “social distancing”. Jika bisa belajar, kini mestinya kita bisa lebih menyadari banyak hal nyata di sekitar kita yang harus kita pedulikan dan siapa yang benar-benar peduli dengan kita, ketimbang berjam-jam ber-medsos menatap layar handphone yang menjauhkan kita (sosial distancing) dengan realitas.

Even the ugliest of places can be beautiful as long as you take the time to look.   

Stay healthy and safe!

PENILAIAN KAMI
Overall
75 %
Artikel SebelumnyaThe Hunt
Artikel BerikutnyaRetrospeksi Film Pendek mOntase: The Sacred of Kudus
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.