It Chapter Two (2019)
169 min|Drama, Fantasy, Horror|06 Sep 2019
6.6Rating: 6.6 / 10 from 176,477 usersMetascore: 58
Twenty-seven years after their first encounter with the terrifying Pennywise, the Losers Club have grown up and moved away, until a devastating phone call brings them back.

Rasanya tak ada siapa pun dulu yang menyangka, jika It bakal meraih sukses global sebesar US$ 700 juta dengan bujet hanya USD 35 juta saja. Bermodal bujet dua kali lipat, kini sekuelnya diproduksi dengan masih diarahkan oleh Andy Muschietti. Tak hanya itu, filmnya kini juga dibintangi aktor-aktris papan atas, sebut saja James McAvoy, Jessica Chastain, Bill Hader, serta kembali aktor Bill Skarsgard bermain sebagai sang badut Pennywise. Uniknya, semua pemain cilik di seri pertamanya kembali bemain dalam film ini sekalipun hanya muncul dalam segmen kilas balik. Lantas, apakah adaptasi novel populer Stephen King ini juga bisa sukses komersial dan kritik seri pertamanya?

Dua puluh tujuh tahun berselang, kota kecil Derry kembali diteror sang badut, Pennywise yang kembali memakan korban anak-anak. Anggota The Losers Club, Bill, Beverly, Ben, Richie, Stanley, Eddie, dan Mike, kini sudah beranjak dewasa dan diantaranya bahkan telah menjadi orang sukses. Kini, hanya Mike seorang yang masih tinggal di Derry. Mike memanggil mereka semua untuk sekali lagi menghadapi sang badut iblis yang kini kembali mengincar nyawa mereka.

Terlalu lama dan membosankan. Ini kesan pertama yang didapat dari plot filmnya. Formula plotnya nyaris mengulang seri pertamanya dengan adegan-adegan horor yang repetitif. Konflik, alur plot, segmen klimaks nyaris sama dengan seri pertama. Nyaris tak ada kejutan apa pun. Satu-satunya yang membuat film ini terasa menarik adalah segmen kilas-baliknya yang dominan disajikan sepanjang kisahnya. Dialog dan konflik orang dewasa tak lantas membuat film ini juga lebih menarik dari segmen masa lalu mereka. Kasting aktor-aktris papan atas nyatanya juga tak banyak membantu mengangkat filmnya.

Baca Juga  Snow White and the Huntsman

Bujet yang lebih mapan tentu berujung pada sisi teknik yang lebih mapan pula, khususnya dari sisi setting. Namun, tak lantas membuat adegannya, khususnya segmen horornya bisa lebih baik. Persis seperti seri pertama yang bernuansa absurd (sureal), segmen horornya juga terasa repetitif. Melelahkan, karena trik horornya terasa usang dan mudah terbaca dengan banyak menggunakan efek CGI yang tentu sudah tak lagi menyeramkan untuk genrenya di masa sekarang. Kadang yang menarik justru adalah karena segmen horornya menyisipkan tribute film horor lainnya, misal saja Shinning.

It Chapter 2 menggunakan formula plot nyaris sama dengan seri pertamanya, namun kini terlalu panjang, membosankan, plus sentuhan horor yang tak menggigit dengan penggunaan CGI yang sudah lazim. Energi dan kehangatan seri pertamanya, kini telah hilang, dan ironisnya justru tertolong segmen kilas-baliknya. Mengutip satu adegan rada konyol dalam film ini, jika ada pilihan pintu untuk menonton chapter pertama dan chapter kedua, saya jelas akan memilih pintu pertama.

Silahkan klik It Chapter One untuk membaca ulasan seri pertamanya.

 

PENILAIAN KAMI
Overall
55 %
Artikel SebelumnyaPerkara Moralitas dan lain-lain dalam Gundala (2019), Sebuah Telaah dengan Spoiler
Artikel BerikutnyaKapal Goyang Kapten
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga 2019. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit. Kedua buku ini menjadi referensi favorit para akademisi film dan komunikasi di seluruh Indonesia. Ia juga terlibat penuh dalam penulisan Buku Kompilasi Buletin Film Montase Vol. 1-3 serta 30 Film Indonesia Terlaris 2012-2018. Hingga kini, ia masih menulis ulasan film serta terlibat aktif dalam semua produksi film di Komunitas Film Montase. Biodata lengkap bisa dilihat dalam situs montase.org. ------- His hobbies are watching films since he was a child and exploring the theory and history of film self-taught after graduating from an architectural study. He began writing articles and film reviews from 2006. Because of his experience, the writer was drawn into the teaching staff of a private Television and Film Academy in Yogyakarta to teach Film History, Introduction to Film Art, and Film Theory from 2003 to 2019. His debut book is Memahami Film (Understanding Films/2008) which separates film art as narrative and cinematic. His second book, Memahami Film (Understanding Films - Second Edition/2017), has now been published. These two books are favourite references for film and communication academics throughout Indonesia. He was also fully involved in writing the Compilation Book of the Montage Film Bulletin Vol. 1-3 as well as 30 best-selling Indonesian films 2012-2018. Until now, he still writes film reviews and is actively involved in all film productions in the Montase Film Community. Full bio can be viewed on the montase.org site.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.