Planet of the Humans adalah film dokumenter lingkungan yang dirahkan, ditulis dan diproduseri oleh Jeff Gibbs. Kolega sesama sineas dokumenter, sutradara kawakan, Michael Moore menjadi eksekutif produser. Tak ada yang lebih sempurna, merilis Planet of the Humans pada Hari Bumi Internasional (22 April), sekaligus di saat umat manusia secara global tengah dilanda pandemi Covid-19. Kalian bisa menonton film ini secara gratis di channel Youtube yang link-nya terdapat pada bagian bawah artikel ini. Saya hanya bisa mengatakan, menonton Planet of the Humans (judulnya jelas terinspirasi dari seri film fiksi ilmiah populer) adalah salah satu pengalaman paling emosional dan menyentuh yang pernah saya alami.

Energi fosil (minyak dan batu bara) adalah sumber energi utama di muka bumi ini. Bioenergi serta biomassa yang kini diproduksi aktif sebagai alternatif pengganti energi fosil sudah dilakukan sejak beberapa dekade lalu. Film ini lebih jauh mengeksplorasi lebih dalam tentang penggunaan energi terbaharukan ini, yang berlindung dibalik kata-kata “green energy” serta simbiosis koorporasi raksasa di belakangnya.

Sebelumnya, kita bahas dulu gaya filmnya yang memang tak jauh dari gaya Michael Moore, baik tema maupun estetik. Sang sutradara sendiri, Jeff Gibbs menjadi narator yang juga aktif berinteraksi dengan puluhan narasumber sepanjang filmnya. Alur plotnya bertutur semakin sempit dengan struktur sederhana, lengkap dengan fakta yang solid. Sineas secara efektif menggiring penonton melalui fakta-fakta di lapangan dengan argumen yang tak terbantahkan. Puluhan narasumber dipilih dengan cermat, baik pro maupun kontra agar memperoleh argumen yang seimbang.

Juga seperti Moore, visualisasi grafis serta montage, disajikan dengan sangat dinamis seperti tersaji apik dalam segmen How Solar Cells and Wind Turbines are Made. Shot pembuka yang diambil dari satelit yang memperlihatkan keindahan bumi dari angkasa mengawali filmnya dengan sempurna. Walau faktanya di bawah, tak seindah yang terlihat. Cuplikan gambar berita atau rekaman memiliki banyak peran penting untuk menjelaskan fakta serta argumen sepanjang filmnya. Ending footage yang begitu mengerikan, rasanya bakal membuat penonton “bergidik”, terlebih kita yang tinggal di Indonesia, karena kejadiannyai diambil di sini. Sad but true.

Tak ada keraguan, film ini bakal mencerahkan kita tentang banyak hal tentang energi alternatif atau energi hijau. Energi alternatif, contohnya solar sistem dan turbin angin, ternyata tidak “sehijau” yang seperti kita bayangkan. Bahkan lebih buruk dari yang kita pikir. Dengan cara sederhana dan gamblang, sang sineas mampu mengarahkan penonton secara efektif, ke mana ia akan membawa filmnya.

Baca Juga  Red Sparrow

Dalam satu pesta perayaan solar di Vermont, menggunakan 100% energi solar untuk menjalankan aktivitas festivalnya. Rupanya sang sineas mendapati generator sebagai back up cadangan listriknya kala hujan datang. Dalam satu promosi mobil “hijau” produksi General Motor, sang sineas dengan pertanyaan sederhana membuat wakil dari GM gelagapan, “Lantas listrik untuk men-charge mobil (listrik) ini berasal dari mana?”. Ini adalah inti pertanyaan besar dari film Planet of the Human. “Kita tidak bisa mengganti sesuatu yang buruk dengan sesuatu yang buruk pula” ungkap satu narasumber. Semua, akhirnya mengarah kepada koorperasi raksasa yang saling terkait satu sama lain yang melindungi kapitaslime modern di balik kata-kata “green energy”, serta bertanggung jawab terhadap kerusakan lingkungan secara global. Tak terkecuali pula, dari negara kita tercinta ini, seperti terpapar di filmnya. Sad but true.

Planet of the Humans adalah salah satu film dokumenter lingkungan paling penting di era modern yang mempertanyakan segala hal tentang energi alternatif dan kooorporasi di baliknya, serta yang terpenting adalah mampu membuat kita merenung tentang kehidupan dan eksistensi sebagai manusia di bumi ini. “Saya takut, dan ini semua (kerusakan lingkungan) tidak bisa membuat saya tidur dengan nyenyak”, jawab satu pengamat lingkungan ketika ditanya sang sineas, apa pertanyaan (soal lingkungan) yang tidak pernah ditanyakan padanya.

Ya, seperti pernyataan dalam filmnya, bumi kita kini sudah melewati kapasitas dukungnya. Dalam satu abad terakhir, kerusakan lingkungan sudah dalam situasi paling kritis sepanjang umur planet kita. Mengutip satu pernyataan dari tulisan saya sebelumnya yang terinspirasi dari sebuah film bencana. Alam selalu mencari keseimbangan. Tinggal kita memilih, kita sebagai manusia yang menyeimbangkan alam, atau alam yang akan menyeimbangkan kita (dengan caranya yang paling brutal). Apakah pandemi COVID-19 adalah bentuk jawaban dari alam terhadap aksi umat manusia? Saya tidak tahu. Bisa jadi, ini hanya permulaan. Kutipan akhir filmnya dari setengah abad lalu menjelaskan semuanya.

Humankind is challenged, as it never challenged before, to prove its maturity and its mastery – not of nature, but from itself”.

Selamat menonton filmnya!

1
2
PENILAIAN KAMI
Overall
100 %
Artikel SebelumnyaAbe – English
Artikel BerikutnyaPlanet of the Humans – English
His hobby has been watching films since childhood, and he studied film theory and history autodidactically after graduating from architectural studies. He started writing articles and reviewing films in 2006. Due to his experience, the author was drawn to become a teaching staff at the private Television and Film Academy in Yogyakarta, where he taught Film History, Introduction to Film Art, and Film Theory from 2003 to 2019. His debut film book, "Understanding Film," was published in 2008, which divides film art into narrative and cinematic elements. The second edition of the book, "Understanding Film," was published in 2018. This book has become a favorite reference for film and communication academics throughout Indonesia. He was also involved in writing the Montase Film Bulletin Compilation Book Vol. 1-3 and "30 Best Selling Indonesian Films 2012-2018." Additionally, he authored the "Horror Film Book: From Caligari to Hereditary" (2023) and "Indonesian Horror Film: Rising from the Grave" (2023). Until now, he continues to write reviews of the latest films at montasefilm.com and is actively involved in all film productions at the Montase Film Community. His short films have received high appreciation at many festivals, both local and international. Recently, his writing was included in the shortlist (top 15) of Best Film Criticism at the 2022 Indonesian Film Festival. From 2022 until now, he has also been a practitioner-lecturer for the Film Criticism and Film Theory courses at the Yogyakarta Indonesian Institute of the Arts in the Independent Practitioner Program.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.