The Divine Fury merupakan film horor supernatural arahan Jason Kim produksi Lotte Entertaintment. Film ini tercatat juga merupakan reuni kembali antara sang sineas dengan aktor bintang Park Seo-joon setelah sukses mereka dalam Midnight Runners. Seperti tradisi film Korea terkini, The Divine Fury, lagi-lagi menggambarkan betapa mapannya industri film Korea dengan pencapaian teknis serta dobrakan rutinitas genrenya.

Alkisah Yong-hoo kehilangan ayahnya sejak kecil yang membuat ia begitu benci terhadap Tuhan karena ia anggap tak mampu menyelamatkan sang ayah dari kematian. Amarah dan kebenciannya, ia tumpahkan sepanjang hidupnya menjadi seorang petarung bebas kelas dunia yang tak terkalahkan di kelasnya. Sejak pertarungan terakhirnya, Yong-hoo mengalami kejadian aneh di mana bagian telapak tangannya terluka hingga mengeluarkan darah. Setelah usut medik tidak mendapatkan hasil memadai, Yong-ho pergi ke seorang cenayang yang membawanya bertemu dengan seorang pendeta pengusir setan. Sejak saat inilah, Yong-ho mulai bisa memahami dirinya yang ternyata memiliki kemampuan untuk mengusir setan dari tubuh seseorang.

Aksi pengusiran setan jelas bukan hal baru dalam medium film. Sejak film klasik The Exorcist hingga seri populer The Conjuring kini. Lantas apa yang baru dalam film ini? Adalah kombinasi dua tokoh utamanya, seorang petarung bebas dengan pendeta senior. Hasilnya, adalah satu aksi pengusiran setan unik perpaduan sosok John Constantine (DC) dan pendeta senior dalam The Exorcist. Sebuah aksi pengusiran setan yang rasanya belum pernah kita lihat sebelumnya. Seperti tradisi banyak film aksi produksi Korea, film ini juga menyimpan adegan aksi hebatnya untuk momen klimaks. Sang bintang beraksi bagai Keanu Reeves dalam sosok John Wick dan Constantine sekaligus. Really cool!

Hanya sayangnya film ini terlihat amat sepi dan minim sosok kaum hawa. Dominasi adegan dalam ruangan sepanjang filmnya, membuat skala filmnya terlihat sempit. Yong-hoo adalah sosok juara dunia bela diri bebas yang punya nama besar. Masak tak ada sedikit pun saja, adegan ketika ia berlatih untuk menjaga staminanya. Tak ada kejaran pers atau fans, atau lainnya? Satu, dua momen memang sekilas disajikan, namun jelas masih kurang. Satu momen saja dalam keramaian, sudah cukup untuk memperluas lingkup kisahnya menjadi terasa lebih genting dan penting untuk segera diselesaikan. Juga, satu saja karakter perempuan sebagai tokoh pendukung, rasanya bisa membuat filmnya lebih hidup.

Baca Juga  The Villainess

Secara teknis, dari sisi mana pun, film ini sudah tak ada bedanya seperti saat kita menonton film produksi Hollywood. Kastingnya pun seluruhnya bermain baik, khsususnya dua tokoh utama. Hanya saja, penyajian sosok antagonis utama sedikit terasa artifisial untuk karakternya. Adegan aksi pengusiran setan sudah tak banyak beda dari seri The Conjuring walau make-up karakter (sosok iblis) tidak tampak wah. Sisi komedi yang disisipkan pun disajikan dalam momen yang tepat. Terdapat satu momen kecil yang sungguh mengejutkan dalam sejarah saya menonton film, yakni ketika Yong-hoo melempar satu benda “suci” ke dalam kloset duduk (shot close up). Ini adalah satu hal mustahil yang bisa kita lihat dalam film Hollywood.

Seperti saat jagoan kita menghajar para iblis, The Divine Fury mendobrak subgenre pengusiran setan (exorcism) dengan gaya berkelas serta dukungan teknis yang amat mapan. Sekuel rasanya sudah menanti jika film ini sukses komersial. Saya tak sabar menanti, kejutan apa lagi yang akan ditampilkan dalam lanjutan kisah filmnya kelak. Sejauh ini, industri film Korea sudah berjalan di arah yang benar untuk bisa bersaing dengan industri film raksasa Hollywood. Walau masih butuh usaha keras dan panjang, saya berharap industri film kita pun, bisa melakukan hal yang sama.

 

PENILAIAN KAMI
Overall
75 %
Artikel SebelumnyaOrang Betawi di Film dan Persoalan Identitas yang Tak Kelar-kelar
Artikel BerikutnyaMakmum
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.