Robin Hood (2018)
116 min|Action, Adventure, Thriller|21 Nov 2018
5.3Rating: 5.3 / 10 from 7,984 usersMetascore: 32
A war-hardened Crusader and his Moorish commander mount an audacious revolt against the corrupt English crown in a thrilling action-adventure packed with gritty battlefield exploits, mind-blowing fight choreography, and a timeless romance.

Robin Hood telah diproduksi puluhan kali dengan versi dan genre yang berbeda-beda. Robin Hood kali ini diarahkan oleh Otto Bathrust yang diadaptasi lepas dari hikayat Robin Hood. Film ini dibintangi oleh Taron Egerton, Jamie Fox, Ben Mendelsohn, Eve Hewson, serta F. Murray Abraham. Film berdurasi 116 menit ini diproduseri oleh bintang besar, Leonardo diCaprio. Bagaimanakah versi Robin Hood kali ini jika dibandingkan pendahulunya?

Robin of Loxley adalah seorang pemuda bangsawan yang mewarisi kastil besar keluarganya di kota Nottingham. Ia jatuh cinta dengan seorang gadis bernama Marian dan mereka berdua hidup dengan penuh kebahagiaan hingga Robin mendapat perintah wajib militer dari otoritas setempat untuk terjun ke medan perang dengan pihak Arab. Robin adalah seorang prajurit yang tangguh hingga akhirnya ia dipulangkan setelah membela tahanan tentara pihak musuh yang dieksekusi tanpa alasan jelas. Seorang tentara tahanan senior, Yahya alias John berhasil kabur dan mengikuti Robin hingga ke Inggris. Robin mendapati dirinya tak memiliki apapun lagi sesampainya di kampung halamannya. Hartanya disita oleh otoritas dan ia pun kehilangan Marian. Kesewenangan sherrif Nottingham membuat para bangsawan semakin kaya dan rakyat miskin semakin menderita. Robin dibantu John membantu mereka dengan cara mereka, mencuri uang untuk penguasa dan dibagikan untuk rakyat miskin.

Kisah Robin Hood kali ini memang berbeda dengan film-film sang pencuri yang jago panah sebelumnya. Bak Batman ia beraksi solo dengan didampingi John menggunakan tudung untuk menutup identitasnya. Tak ada hutan serta pepohonan yang menjadi markas sang jagoan. Semua kisahnya terfokus di kota dan tambang yang menjadi tempat tinggal rakyat kelas bawah. Gelagat buruk kisahnya sebenarnya mulai tampak sejak John mulai melatih Robin. Semua serba cepat dan memaksa dengan alur plot amat datar. Kejanggalan kisahnya pun tak bisa dihindari. Aneh, bagaimana mungkin sang sherrif bisa percaya begitu saja dengan Robin yang hartanya sudah habis, kini mendadak bisa menyumbang banyak uang. Robin Hood kali ini memiliki kisah medioker yang kelokan plotnya tak sulit diantisipasi.

Baca Juga  Downsizing

Sejak pembuka film, sajian aksi hingga set, properti, dan kostum seluruhnya ditampilkan mengesankan. Adegan-adegan aksinya pun disajikan lumayan berkelas dan tampak natural seolah tanpa campur tangan CGI. Amat disayangkan, segala pencapaian artistiknya yang sangat baik ini tidak berimbang dengan kisahnya yang lemah. Aktor dan aktrisnya pun sebenarnya tak bermain jelek, hanya naskahnya saja yang memang buruk. Menyinggung kembali Batman, agak aneh juga, score-nya rada mirip trilogi The Dark Knight.

Dengan production values yang demikian mengagumkan, panah Robin Hood kali ini tumpul, datar, dan luput dari sasaran. Agak mengherankan, genre yang sudah tak lagi populer dan tak laku ini, masih berani diproduksi dengan bujet begini besar. Masih kuat dalam ingatan, kegagalan kritik dan komersial tahun lalu, King Arthur: Legend of the Sword. Walau kisahnya tak menggigit, namun uniknya plotnya sedikit berani menyinggung isu besar yang kini tengah panas. Tentu sudah tak heran lagi, jika pihak negara adidaya sendiri yang mensuplai senjata untuk negara-negara yang tengah konflik untuk melawan tentaranya sendiri.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
30 %
Artikel SebelumnyaFantastic Beasts: The Crimes of Grinderwald, a Masterpiece?
Artikel BerikutnyaDongeng Mistis
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

1 TANGGAPAN

  1. Mengejutkan, berasa film ini dinaskahi oleh seorang amatir. Terlalu datar, terlalu mudah ditebak, terlalu..standar, kl ga tega mau bilang jelek. Hehe

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini