Movie Poster
Movie Poster

Sutradara: Peyton Reed
Produser: Kevin Feige
Penulis Naskah: Edgar Right/Joe Cornish
Pemain: Paul Rudd/Michael Douglas/Evangeline Lilly/Corey Stoll/Michael Pena
Sinematografi: Russel Carpenter
Editing: Dan Lebental/Colby Parker Jr.
Ilustrasi Musik: Christophe Beck
Studio: Marvel Studios
Distributor: Walt Disney Studios
Durasi: 117 menit
Bujet: US$ 130 juta

The Ant-Man adalah film keduabelas dari Marvel Cinematic Universe (MCU). Setelah sebelas film yang melelahkan yang dibangun sejak tujuh tahun lalu, Marvel kali ini menggunakan pendekatan yang sama sekali berbeda dengan film-film sebelumnya. Film ini mengisahkan Scott Lang seorang pencuri kelas wahid yang baru saja lepas dari penjara San Quentin. Scott yang berusaha untuk hidup normal agar bisa kembali bertemu putrinya selalu gagal karena status mantan napi. Suatu ketika ia dipaksa kembali untuk beraksi mencuri isi brankas seorang ilmuwan tua. Tak disangka ini menjadi awal dari petualangan Scott menjadi seorang superhero.

Tidak seperti film-film MCU sebelumnya, The Ant-Man menawarkan sesuatu yang berbeda dari sisi cerita, sebut saja Iron Man, Thor, dan Captain America yang sangat kuat mengisahkan latar belakang (eksposisi). Banyak karakter penting terlibat disini, Scott, Hank Pym dan putrinya, Hope, lalu Daren Cross dan Pym Tech, mantan istri dan putri Scott, tiga rekan kriminal Scot, serta lainnya. Alhasil eksposisi cerita film menjadi terkesan lemah karena latar belakang sosok orisinil Ant Man kurang tergali. Contoh saja, tidak jelas bagaimana cara Hank bisa mengontrol serangga begitu banyak sekaligus. Tapi ini memang bukan inti alur kisahnya. Karakter Hank Pym (Douglas) menjadi kunci serta penyatu cerita. The Ant-Man lebih pada cerita hubungan guru dan murid. Penampilan Paul Rudd dan Douglas yang sangat baik memudahkan cerita berjalan mulus. Kisahnya pun tidak dituturkan serius namun penuh dengan sentuhan komedi.

Baca Juga  The Lion King

Sepertiga akhir filmnya yang didominasi aksi menjadi klimaks yang sangat mengasyikkan ditonton. Tokoh Luiz yang diperankan amat kocak oleh Pena serta dua rekannya, Dave dan Kurt, memberi warna komedi yang jarang ada di film-film MCU dan mereka membuat film ini menjadi lebih hidup. Pencapaian CGI yang meyakinkan juga mampu membawa penonton ke dunia mini layaknya semut. Bermain-main dengan teknologi yang mampu membuat ukuran mini dan sebaliknya membawa pada serangkaian aksi seru yang dijamin belum pernah kita lihat sebelumnya di film-film superhero. Sedikit kejutan pada satu adegan “sub atomik” di akhir cerita serta penggunaan teknik montage sequence baru (proses Luiz membeberkan info dengan sinkronisasi vokal) membuat film ini semakin komplit.

Ant-Man membuktikan jika ukuran bukan masalah. Didukung belasan kasting yang bermain menawan, film ini tergolong lengkap memberikan hiburan dari sisi aksi, drama, komedi, serta sisi kehangatan keluarga yang tidak tampak di film-film MCU lainnya. Film ini memang tidak satu tingkat bersama Iron Man dan Captain America namun mampu memberi warna yang berbeda pada MCU. The Ant-Man sejauh ini adalah film MCU yang paling menghibur, khususnya dari sisi komedi. Seperti sudah menjadi tradisi film-film MCU, selepas ending jangan sampai melewatkan dua adegan pendek, mid dan post credit scene, khususnya yang terakhir, tiga karakter besar ada disana, dan sepertinya ini memberikan informasi penting untuk film Captain America: Civil War yang rilis tahun depan.

MOVIE TRAILER

PENILAIAN KAMI
Total
80 %
Artikel SebelumnyaThe Gallows
Artikel BerikutnyaUniversal Studios pecahkan rekor dengan US $5 Milyar!
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.