The Cured (2017)
95 min|Drama, Horror, Sci-Fi|23 Feb 2018
5.4Rating: 5.4 / 10 from 3,329 usersMetascore: 57
A disease that turns people into zombies has been cured. The once-infected zombies are discriminated against by society and their own families, which causes social issues to arise. This leads to militant government interference.

The Cured adalah film produksi Irlandia arahan David Freyne yang diputar pertama kali pada ajang Toronto Film Festival tahun lalu. Film drama thriller ini dibintangi Ellen Page, Sam Keeley, dan Tom Vaughan-Lawlor. Di tengah ramainya, subgenre zombi yang lahir sejak lima dekade ke belakang lebih, apakah The Cured bakal menawarkan sesuatu yang baru?

Melalui teks di pembuka film dikisahkan wabah zombi yang dikenal dengan istilah virus bernama Maze telah melanda dunia, termasuk satu kota di Irlandia. Beberapa tahun berselang, serum pun ditemukan, dan 75% dari orang-orang yang terkena virus tersebut bisa disembuhkan, namun uniknya mereka masih mengingat semua hal yang pernah mereka lakukan selama menjadi zombi. Sementara 25% dari mereka ternyata belum bisa disembuhkan. Senan, seorang “mantan zombi” harus menghadapi trauma mendalam ketika ia harus menghadapi kenyataan bahwa ia telah membunuh kakaknya yang kini meninggalkan istri dan putranya yang masih bocah. Sementara di lain pihak, rekannya sesama “mantan zombi”, Conor, sangat yakin jika otoritas tak akan begitu saja berdamai dengan mereka dan zombi tersisa, mengingat mereka diperlakukan berbeda dengan manusia normal.

Kita tahu persis, film bertema zombi mungkin telah ratusan jumlahnya dengan beragam variasi plot dan kombinasi genre. Namun, The Cured mencoba menawarkan sesuatu yang baru. Plot zombi umumnya mengisahkan bagaimana wabah tersebut mulai merebak, atau bagaimana seseorang atau sekelompok orang bisa bertahan hidup dalam situasi tersebut, serta bisa pula usaha mereka untuk mencari serum penyembuh, atau bisa kombinasi ketiganya. Dalam The Cured, serum penyembuh zombi telah ditemukan dan mereka telah hidup biasa dan berbaur dengan manusia normal untuk sekian lama. Ini memang terhitung baru, dan kisahnya pun juga lebih menitikberatkan ke sisi drama, setidaknya di separuh awal. Sisanya adalah segmen aksi yang amat menegangkan, tak buruk memang, namun terasa agak klise untuk subgenrenya.

Baca Juga  The Killing of a Sacred Deer

Hal yang istimewa pada film ini justru bukan pada plotnya, namun subteksnya. pada satu sisi, film ini bisa dibilang juga adalah film “politik”. Sang pimpinan, Conor dan pengikutnya (termasuk zombi tersisa) mewakili kelompok anarkis yang ingin memperjuangkan hak-hak mereka dengan cara kekerasan. Conor pun dikisahkan dulu sebelum menjadi zombi adalah seorang calon walikota. Brilian bukan. Conor pun melakukan aksinya menggunakan cara ala terorisme dengan memanfaatkan segala celah dari pihak lawan. Sementara Senan tak setuju dengan cara Conor, namun apa daya ia hanya seorang diri, dan ia hanya bisa menyelamatkan istri dan putra kakaknya.

The Cured menyuguhkan kisah segar dari subgenrenya (zombi) dengan tema yang brilian tentang isu kondisi global kini. Dengan dukungan akting para pemain yang menawan serta penggunaan setting “kota kosong” yang efektif, The Cured bisa dikatakan sebagai salah satu film zombi terbaik untuk produksi non-Hollywood. Ending masih menggantung, kita pun tak tahu bagaimana nasib Senan, Abbie, dan putranya selanjutnya. Namun, bukankah kondisi global saat ini juga masih abu-abu? Aksi kekerasan, teror, dan perang hingga kini masih ada di mana-mana. Mungkin hingga akhir zaman pun, akan selalu ada “zombi” dalam diri kita. Ini tidak akan pernah soal politik, ras, atau agama. Ini adalah tentang kita sendiri sebagai manusia, bagaimana kita mampu mengontrol “zombi” dalam diri kita.

WATCH TRAILER

 

 

PENILAIAN KAMI
Overall
90 %
Artikel SebelumnyaWiro Sableng: Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212
Artikel BerikutnyaDie Hard 6 Bertitel “McClane”
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini