The Godfather (1972)
175 min|Crime, Drama|24 Mar 1972
9.2Rating: 9.2 / 10 from 1,988,710 usersMetascore: 100
The aging patriarch of an organized crime dynasty transfers control of his clandestine empire to his reluctant son.

The Godfather (1972) arahan Francis Ford Coppola diadaptasi dari novel laris berjudul sama karya Mario Puzo. Film ini dianggap banyak pengamat sebagai film gangster terbaik dan juga salah satu film terbaik sepanjang masa. Film ini sukses meraih tiga Oscar dari sepuluh yang dinominasikan yakni, film terbaik, aktor utama, dan naskah adaptasi terbaik. Pada masa rilisnya The Godfather juga menjadi film terlaris sepanjang tahun dengan pemasukan kotor, 134 juta US$. Sukses film ini juga memicu produksi sekuelnya, The Godfather Part II (1974) yang kurang lebih sama suksesnya.

Film yang berdurasi sangat panjang ini memberi kesan cerita yang amat kompleks namun inti kisahnya sebenarnya sederhana. Alkisah, Vito Corleone (Malon Brando) sang kepala keluarga Corleone merupakan seorang Godfather yang memiliki pengaruh kuat di wilayah timur Amerika Serikat. Masalah bermula ketika bisnis narkotik mulai marak di Amerika dan Vito menolak untuk ikut ambil bagian dalam bisnis tersebut. Penolakan tersebut berbuah kekecewaan dari rival-rival keluarga Corleone. Sang Godfather ditembak secara brutal walaupun ia akhirnya selamat. Salah satu putra Vito, Michael (Al Pacino) yang selama ini berusaha menjauh dari bisnis keluarganya akhirnya menyadari jika ia harus membantu keluarganya keluar dari masalah.

The Godfather mengisahkan rivalitas antar kelompok gangster dalam berbagi kekuasaan (baca: uang) dengan cara kekerasan. Cerita mengambil sudut pandang dari karakter para gangster dan nyaris tidak pernah bersinggungan dengan pihak hukum. Film juga berisi beberapa adegan aksi brutal khas gangster yakni pembantaian berdarah dengan senapan mesin serta yang paling membuat syok tentunya potongan kepala kuda di ranjang sang produser. Cerita filmnya berdurasi nyaris tiga jam dan bisa jadi membosankan bagi penonton sekarang. Rentang waktu cerita yang panjang membuat kisahnya cukup untuk diproduksi hingga tiga film. Cerita berjalan dengan tempo lambat dan dapat dibagi menjadi tiga segmen besar dengan rincian cerita yang begitu detil. Pertama: sepak terjang Vito, kedua: Michael selama di pengasingan, dan tiga: sepak terjang Michael sebagai pengganti Vito. Sekuen awal begitu penting. Coppola mengemas sekuen pernikahan dengan begitu brilian hingga dalam satu momen ini saja kita mampu melihat betapa kuat dan besar pengaruh keluarga Corleone.

Baca Juga  Novel Vs Film Ayat-Ayat Cinta

Amat sulit rasanya memberi komentar singkat terhadap pencapaian estetik yang dicapai film luar biasa ini. Pemain, setting, aspek sinematografi, aspek editing, hingga musik seluruhnya nyaris tanpa cela. Para aktornya, terutama Brando dengan gayanya yang khas bermain sangat impresif sebagai sosok Godfather yang keras namun penuh kasih pada keluarganya. Komposisi visual yang demikian kuat begitu dominan dalam film ini. Adegan pembantaian sadis Sonny di jalan tol tampak begitu “indah” dinikmati ketimbang aksi brutalnya sendiri. Satu momen yang paling menggetarkan adalah adegan klimaks ketika pembaptisan sang bayi di gereja yang dipotong dengan aksi pembantaian seluruh musuh keluarga Corleone. Aksi pembantaian dimulai sesaat setelah sang pendeta selesai berucap, “…do you renounce satan?”. Dan terakhir sulit rasanya membayangkan film ini tanpa ilustrasi musik yang begitu menyentuh dari komposer Nino Rota. The Godfather tidak hanya bicara masalah kehormatan, loyalitas, keadilan, korupsi, kekerasaan, dan kekuasaan di Amerika selepas perang dunia kedua, namun juga masih menjadi refleksi nyata hingga kini dimana manusia menghalalkan segala cara untuk mencari uang dan kekuasaan. The Godfather merupakan cermin kejahatan yang tidak akan pernah sirna sampai kapan pun …because it’s in our blood.

Artikel SebelumnyaAmerican Gangster, Film Gangster dengan Sentuhan Lembut 
Artikel BerikutnyaFilm Gangster dan Perkembangannya
Hobinya menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari studi arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan mengulas film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar di Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengajar Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga tahun 2019. Buku film debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film sebagai naratif dan sinematik. Buku edisi kedua Memahami Film terbit pada tahun 2018. Buku ini menjadi referensi favorit bagi para akademisi film dan komunikasi di seluruh Indonesia. Ia juga terlibat dalam penulisan Buku Kompilasi Buletin Film Montase Vol. 1-3 serta 30 Film Indonesia Terlaris 2012-2018. Ia juga menulis Buku Film Horor: Dari Caligari ke Hereditary (2023) serta Film Horor Indonesia: Bangkit Dari Kubur (2023). Hingga kini, ia masih menulis ulasan film-film terbaru di montasefilm.com dan terlibat dalam semua produksi film di Komunitas Film Montase. Film- film pendek arahannya banyak mendapat apresiasi tinggi di banyak festival, baik lokal maupun internasional. Baru lalu, tulisannya masuk dalam shortlist (15 besar) Kritik Film Terbaik dalam Festival Film Indonesia 2022. Sejak tahun 2022 hingga kini, ia juga menjadi pengajar praktisi untuk Mata Kuliah Kritik Film dan Teori Film di Institut Seni Indonesia Yogyakarta dalam Program Praktisi Mandiri.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.