The Lego Movie 2: The Second Part (2019)
N/A|Animation, Action, Adventure, Comedy, Family, Fantasy, Musical|08 Feb 2019
Rating: Metascore: N/A
It's been five years since everything was awesome and the citizens are facing a huge new threat: LEGO DUPLO® invaders from outer space, wrecking everything faster than they can rebuild.

The Lego Movie 2: The Second Part arahan Mike Mitchell, merupakan sekuel dari The Lego Movie (2014) yang juga merupakan film keempat dalam Lego Universe. Phil Lord dan Christopher Miller yang mengarahkan seri pertamanya, kini menjadi penulis naskah serta produsernya. Film ini kembali menampilkan voice-acting dari bintang-bintang regulernya, yakni Chris Pratt, Elizabeth Banks, Will Arnett, Will Ferrel, hingga beberapa cameo, seperti Jason Momoa, Bruce Willis, Margot Robbie, hingga Channing Tatum.

Setelah peristiwa dalam film pertama, kedamaian Lucy, Emmet, dan seluruh warga kota Bricksburg ternyata hanya sesaat setelah mereka dkejutkan oleh kedatangan makhluk asing yang menghancurkan seluruh kota. Lima tahun kemudian, kota ini berubah menjadi wilayah yang gersang dan tandus ala Mad Max yang diberi nama Apocalypseburg. Tanpa mereka sangka, satu pesawat alien datang kembali dan menyerang mereka, serta membawa Lucy, Batman, bersama 3 rekan lainnya. Emmet kembali memulai petualangan barunya untuk pergi ke luar angkasa untuk menyelamatkan Lucy dan rekan-rekannya.

Boleh dibilang, dua pertiga kisah awalnya adalah neraka bagi saya. Apa yang mau kita harapkan dari sosok lego seperti ini? Sepanjang waktu kita hampir tak peduli dengan mereka. Tak ada tensi ketegangan dan karakter tak pernah benar-benar dalam situasi bahaya. Apapun bisa terjadi dalam alam Lego. Semua serba absurd dan logika bisa dibengkokkan sedemikian rupa. Ya benar, ada momen-momen kecil yang membuat kita tertawa lepas karena sisi komedinya yang kadang memang kelewat lucu. Kita tahu persis, ini semua hanya metafora dari konflik antara dua bocah kakak beradik, yakni Finn dan Bianca, di alam nyata, yang tengah bermain dengan mainan mereka. Kita tahu, seperti seri pertama, ini semua akan mengarah ke mana. Proses kisah di alam “Lego” sungguh berjalan amat melelahkan, namun 1/3 akhir kisahnya sungguh di luar dugaan.

Baca Juga  Searching

Tanpa diduga, kisah film ini ternyata berjalan dalam banyak level penafsiran. Dua pertiga proses di awal, kisahnya hanyalah imajinasi alam bawah sadar Finn dan Bianca, yang tentu kita tahu persis arahnya akan berjalan ke mana. Sementara konflik Finn dan Bianca memuncak, di alam lego pun, situasi juga bertambah genting. Aksi klimaks terjadi demikian seru sejalan di alam nyata, satu twist kecil muncul, yang secara mengejutkan film ini juga berbicara tentang problem orang dewasa. Sederhana saja, namun film ini mampu mengemasnya dengan sangat elegan. Dunia dewasa memang suram dan kompleks tapi bukan berarti kita harus berubah menjadi orang lain. Dua alam ini berakhir dengan solusi yang sederhana tapi teramat menyentuh.

Bicara visual, apa lagi yang mau kita komentari? Bicara sisi humornya jauh lebih menarik. Sejak Deadpool, sudah terlalu banyak film yang menggunakan metahumor, dan mengolok tentang mereka sendiri dalam medium film. “Kamu siapa? Aku sudah difilmkan dalam 6 versi dan masih ada potensi  3 proyek (film) lagi ke depan ” ujar Batman. Bukannya tak lucu, tapi gaya guyonan macam ini rasanya sudah terasa hambar. Teen Titan: The Movie, adalah satu contoh yang nyaris semua humornya adalah tentang industri film dan genre superhero. Mungkin saya hanya jenuh dengan ini, namun harus diakui ada beberapa humornya memang lucu, seperti misalnya ketika Lucy bertemu John McClane (Bruce Willis) dalam lorong AC (Die Hard). Ha ha ini benar-benar saya tak bisa antisipasi. Sosok Batman juga selalu mencuri perhatian dan masih sama lucunya dalam The Lego Batman Movie.

Walau kisahnya, bisa jadi adalah salah satu film paling membosankan dan datar yang pernah ada, namun The Lego Movie 2: The Second Part memiliki pesan kuat yang menyentuh untuk semua level penontonnya. Sejak seri pertamanya yang memiliki standar demikian tinggi, seri keduanya ini ternyata mampu berbicara lebih dari sisi kedalaman temanya. Jarang sekali, capaian film animasi yang memiliki kemasan cerita begitu berkelas macam ini. Piala Oscar untuk film animasi panjang tahun depan? Siapa tahu.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
80 %
Artikel SebelumnyaLaundry Show
Artikel BerikutnyaBAFTA 2019 WINNERS
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini