The Raid terhitung adalah film pertama kita yang sukses diputar secara luas di seluruh dunia, termasuk di Amerika Serikat. Film ini bahkan mendapat banyak pujian kritikus disana karena aksi tarungnya yang dianggap merupakan terobosan baru untuk genre ini. Boleh saja kita berbangga, namun dibalik itu apakah aksi kekerasan yang teramat sadis dan brutal seperti ini yang akan kenang sebagai film yang membawa perubahan bagi sinema kita?

Gareth Evans bersama Iko Uwais pernah berkolaborasi dalam film aksi Merantau yang kisahnya lebih bersahaja. The Raid sama sekali tidak menawarkan cerita, hanya aksi kekerasan semata-mata yang dijual. Plotnya yang minim mendukung agar adegan aksi bisa dieksploitasi maksimal. Kisahnya sangat sederhana, pasukan elit khusus dikirim ke sebuah apartemen kumuh berlantai 15 yang merupakan sarang para penjahat kelas kakap hingga kelas teri yang dipimpin oleh sang bos, Tama ( Ray Sehetapy). Pasukan elit yang dikomandani Jaka (Joe Taslim) menyusup secara diam-diam, targetnya Tama yang berada di lantai 15. Belum ada separuh jalan, penyusupan terbongkar, semua akses keluar ditutup, dan Tama mengerahkan seluruh anak buahnya untuk menghabisi mereka. Jaka, Rama (Iko Uwais) yang menjadi jagoan kita, bersama anggota lainnya, tidak bisa lain selain bertahan hidup mati-matian.

Cerita memang bukan fokusnya, 90% isi filmnya hanya aksi, aksi, dan aksi, namun bukan berarti logika bisa dikesampingkan begitu saja. Tutup semua akses dan komunikasi, kata Tama. Bagaimana cara menutup akses komunikasi? Tidak adakah satu anggota pasukan saja yang membawa handphone atau alat komunikasi lainnya untuk meminta bantuan. Mobil panser pasukan elit diberondong habis oleh para penjahat dengan senjata mesin, tak jauh dibelakang tampak berlalu-lalang kendaraan sedemikian ramai, apa suara sekeras itu tidak menarik perhatian sekitar? Di awal film ada dua penembak jitu dari gedung sebelah yang menghabisi tiap pasukan elit yang di luar gedung bahkan di dalam yang mendekati jendela, kemana mereka? Lalu bagaimana mungkin bangunan gedung berlantai 15 menggunakan lantai konstruksi kayu? Dan masih tidak terhitung puluhan lainnya.

Baca Juga  Mile 22

Lalu adegan aksinya sendiri? Beberapa adegan aksi terutama tarung tangan kosong yang menggunakan gaya tarung silat memang dikoreografi dengan mengesankan. Jarak dan sudut kamera dikombinasi dengan editing mampu menghasilkan aksi tarung yang enak ditonton. Namun yang menjadi isu disini adalah kekerasan yang teramat brutal dan sadis. Adegan mematahkan leher rasanya belum pernah disajikan senyata dan sedramatik ini dalam film. Sepertinya kombinasi pencapaian teknik dan aksi brutal ini memang yang menjadi andalan dan disukai penonton dan pengamat luar. Semua tergantung Anda yang menonton filmnya. Bagi saya film ini adalah semata-semata pemuas penonton yang haus akan aksi tarung brutal dan sadis. Tidak lebih. Sungguh sangat memprihatinkan melihat banyak penonton anak-anak sewaktu saya menonton film berating Dewasa ini.

PENILAIAN KAMI
Overall
20 %
Artikel SebelumnyaHafalan Shalat Delisa
Artikel BerikutnyaUnstoppable, Unstoppable Aksi
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini