Mimpi buruk apa yang bisa dilakukan tiga orang anak terhadap seorang ibu? Semuanya dijawab dengan amat manis dengan gaya sinematik berkelas dalam Tully. Tully digarap oleh Jason Reitman, yang kita kenal melalui film drama berkelasnya, yakni Juno dan Up in the Air. Tully yang bertema drama keluarga kembali mengukuhkan Jason sebagai sineas muda yang tak bisa dipandang sebelah mata. Tully dibintangi oleh aktris senior papan atas, Charlize Theron didukung Mckenzie Davis, Mark Duplass, dan Ron Livingston. Theron sendiri juga pernah bermain dalam film sang sineas yang berjudul Young Adult (2011).

     Berkisah tentang Marlo, seorang ibu muda yang memiliki 2 anak, dan kini tengah diambang kelahiran anak ketiganya. Marlo adalah satu skenario terburuk seorang ibu muda. Suaminya yang sibuk, Jason (putranya) memiliki kelainan mental yang selalu rewel, sementara ia harus mengerjakan semua pekerjaan rutin rumah, termasuk mengantar putra-putrinya ke sekolah. Setelah putrinya barunya lahir, kehidupan Marlo berubah drastis, dan dibawah tekanan fisik dan mental yang luar biasa, ia mendapat pertolongan dari seorang pengasuh malam bernama Tully.

     Sejak shot pembuka, telah tampak bahwa film ini bakal dikemas unik. Dengan gaya sinematografi melalui komposisi unik serta handheld, kisah awalnya berjalan sedikit membosankan, berlalu datar tanpa konflik berarti. Kita tahu apa yang terjadi, ibu muda ini kewalahan menghadapi tekanan kesehariannya, terutama Jason. Marlo dan suaminya tak sanggup keluar dari lubang jarum karena kondisi ekonomi mereka. Bantuan dari sang kakak, ia tepis karena Marlo merasa bisa mandiri. Momen perubahan alur plot mulai terjadi sejak Mia (anak ketiga) lahir, tempo kisah berlalu cepat, dan satu teknis montage panjang yang sangat menakjubkan menggambarkan betapa keseharian Marlo begitu melelahkan lahir dan batin. Akhirnya, sang pengasuh malam pun datang. Alur plot mendadak berubah drastis, bahkan kita pun bisa merasakan seperti Marlo, satu kelegaan yang amat luar biasa.

Baca Juga  10 Cloverfield Lane

     Menjelang malam, Tully selalu kita nantikan karena sosoknya yang membuat segalanya menjadi seimbang. Fokus cerita sejak awal memang hanya terfokus pada Marlo seorang dan sosok Tully begitu brilian disisipkan dalam kehidupan sang ibu. Walau trik cerita macam ini tak lagi baru dan mengejutkan, namun pendekatan psikologis dan kejiwaan terhadap sang ibu dengan visualisasi macam ini sungguh amat pas berpadu dengan kisahnya. Penonton perempuan, terlebih ibu muda, pasti akan bisa memahami film ini jauh lebih baik. Seperti mengutip lirik lagu You Only Live Twice (James Bond) yang diaransemen ulang dengan amat manis dalam satu montage, “.. satu kehidupan untukmu sendiri dan satu untuk mimpimu”. Terakhir, semua pencapaian mengesankan ini terjadi karena penampilan dua bintangnya, Theron dan Mckenzie, yang bermain sangat baik menjadi “one mom show”, sekaligus menjadi jiwa filmnya. Bagi saya, Theron layak untuk mendapat Piala Oscar untuk filmnya ini.

     Walau konsepnya tak bisa dibilang segar, Tully merupakan film drama komedi unik melalui pendekatan sisi psikologis karakter sang ibu untuk menyampaikan pesan keluarga yang amat kuat. Tak banyak film drama keluarga yang berkualitas dan menyentuh dengan sosok utama adalah sang ibu. Tully tidak hanya menjadi simbol “mimpi buruk” para perempuan dan calon ibu muda, namun juga sisi manusiawi seorang ibu yang memiliki keterbatasan dan membutuhkan dukungan dari seluruh keluarga. Tully adalah sebuah tontonan keluarga yang hangat, menghibur, menginspirasi, serta mengingatkan kita akan arti penting sebuah keluarga.

WATCH THE TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
80 %
Artikel SebelumnyaGonjiam: Haunted Asylum
Artikel BerikutnyaSekuel Top Gun Tengah Diproduksi
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini