Charlie's Angels (2019)
118 min|Action, Adventure, Comedy|15 Nov 2019
3.9Rating: 3.9 / 10 from 10,241 usersMetascore: 52
When a young systems engineer blows the whistle on a dangerous technology, Charlie's Angels are called into action, putting their lives on the line to protect us all.

Charlie’s Angel seperti kita tahu adalah seri televisi populer pada era 1970-1980-an. Versi layar lebarnya juga pernah dibuat, melalui Charlie’s Angel (2000) dan sekuelnya Charlie’s Angel: Full Throttle (2003). Uniknya, film terbarunya Charlie’s Angels (2019) merupakan kelanjutan dari seri televisi serta pula seri filmnya. Film “sekuel-reboot” bisa jadi adalah istilah yang tepat. Filmnya kali ini, diarahkan sekaligus dimainkan oleh Elizabeth Banks yang seperti kita tahu sukses dengan seri komedi musikal Pitch Perfect. Gadis-gadis Angel diperankan oleh Kristen Stewart, Naomi Scott, serta aktor Inggris Ella Balinska. Aktor-aktor senior yang bermain dalam film ini adalah Patrick Stewart dan Djimon Hounsou.

Sabina dan Jane adalah agen top (angel) yang bekerja dalam agensi swasta milik Charlie Townsend yang kini telah go-international. Para Bosley (semacam pangkat) bekerja sebagai pengawas sekaligus pelindung para angel. Sabina, Jane, dan Bosley kini terlibat dalam satu kasus pelik yang melibatkan seorang ilmuwan muda, Elena, yang menciptakan satu teknologi modern yang ternyata bisa dimanfaatkan sebagai senjata mematikan.

Sejak trailer-nya, gelagat buruk memang sudah tampak. Dan benar saja, film ini memang adalah salah satu yang terburuk sepanjang tahun ini. Adegan pembukanya, bisa jadi telah kita lihat puluhan kali dalam banyak film dan tak ada yang istimewa di sini. Tak kurang dari 10 menit, alur plot seluruh filmnya, sudah terpampang jelas. Tak sulit untuk melihatnya. Seperti seri sebelumnya, plotnya bergerak sangat cepat dan seringkali melompat dari adegan ke adegan, tanpa banyak penjelasan. Faktanya, saya pun tak begitu peduli dengan plotnya atau bahkan para angels. Konfliknya terasa datar. Tidak ada ancaman serius dan bahaya dari pihak musuh. Tak ada ketegangan. Bahkan menghibur pun tidak.

Baca Juga  The Divergent Series: Allegiant

Bahkan adegan aksinya pun seringkali berlebihan. Baru kali ini saya melihat dalam adegan aksi kejar-mengejar mobil, satu mobil diberondong menggunakan senapan mesin dan di depannya satu angel dengan tenang masih menembakkan senjatanya. Apakah penonton sudah setolol ini? Iya, kita tahu angel tak akan mati, namun setidaknya ancaman dengan taruhan nyawa jangan dibuat layaknya film komedi. Akibat ini, filmnya terlalu flat dan amat melelahkan karena intensitas ketegangannya nol. Film komedi aksi, Spy (2015) yang dibintangi Melissa McCarthy, aksi-aksinya masih terasa lebih menggigit dari ini sekalipun dominan sisi komedinya.

Charlie’s Angels adalah sebuah “sekuel-reboot” yang buruk dari banyak aspeknya dan membuang semua talenta para pemainnya. Sosok perempuan tangguh yang kini tengah populer di industri film AS, mungkin menjadi alasan mengapa film ini diproduksi. Seingat saya, seri televisinya memiliki tone yang lebih serius dari ini (dan seri filmnya sebelumnya), mengapa tidak menggunakan formula yang sama dan tambahkan sisi humanis dari masing-masing sosoknya. Ini rasanya bisa membuat alasan untuk tidak membuat film ini begitu mudah dilupakan. Saya tak tahu, mungkin saja, saya bukan target penonton yang tepat untuk film ini.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.