Dark Waters (2019)
N/A|Biography, Drama, History|22 Nov 2019
Rating: Metascore: N/A
A corporate defense attorney takes on an environmental lawsuit against a chemical company that exposes a lengthy history of pollution.

Tak banyak film bertema lingkungan yang rilis di pasaran beberapa tahun terakhir ini. Dark Waters adalah film drama lingkungan yang didasarkan kisah nyata dan naskahnya bersumber dari artikel “The Lawyer Who Become DuPont’s Worst Nightmare” (2016) yang diterbitkan majalah New York Times. Film yang dibintangi dan diproduseri aktor kenamaan Mark Ruffalo ini, digarap oleh sineas independen, Todd Haynes. Film ini juga dibintangi Anne Hathaway, Tim Robbins, Victor Garber, dan Bill Pulman.

Robert adalah seorang pengacara yang baru saja diangkat sebagai rekanan di firma hukum terbesar di kotanya. Suatu ketika, seorang peternak datang ke kantornya untuk meminta bantuan atas ratusan ternaknya yang mati karena tercemar limbah dari perusahaan kimia terbesar di AS, Dupont. Awalnya, Robert mengacuhkan kasus ini, namun setelah mengecek ke lapangan, ia melihat dengan mata kepalanya sendiri situasi yang terjadi di sana. Dalam penyelidikannya, Robert secara tak terduga menghadapi potensi kasus pencemaran udara dan air terbesar dalam sepanjang sejarah AS yang telah ditutupi oleh perusahaan selama 4 dekade.

Tema lingkungan dan kebohongan publik sejenis di film memang bukan barang baru. The Insider dan Erin Brokovich adalah dua contoh film yang terbaik. Juga, film dokumenter Fahrenheit 11/9 garapan Michael Moore yang mengungkap krisis air di Flint, AS. Dark Waters lebih jauh mencoba mengungkap satu kasus berskala masif yang berpotensi mengancam kesehatan jutaan manusia bahkan hingga kini.

Plotnya dituturkan secara sabar dan perlahan, berawal dari satu kasus kecil yang semakin meluas pengembangan kasusnya. Penyelidikan Robert adalah satu hal yang membuat kisah film ini menarik. Memang sedikit mirip dengan plot Erin Brokovich, walau Erin bergerak lebih dinamis ketimbang film ini. Begitu kasus ini terekspos ke publik, tone plotnya berubah drastis. Kisah berpindah dari penyelidikan ke meja persidangan demi persidangan. Segmen penantian panjang dalam kisahnya juga sekaligus menguji kesabaran penonton dengan durasi total film lebih dari 2 jam. Sekalipun bukan film thriller macam Insider, namun momen demi momen masih bisa kita rasakan tensi dramatiknya.

Baca Juga  Mary Poppins Returns

Tak ada satu pun momen situasi cerah (terik matahari) dalam filmnya. Semuanya serba suram, kelam, dan bersalju. Hal ini berpadu sempurna dengan kisahnya yang memang suram. Dari sisi pemain, sangat menyenangkan melihat Ruffalo kembali bermain kuat dalam film bergenre drama setelah sekian lama bermain menjadi sosok superhero. Jika kita tilik lebih jauh, peran Ruffalo kini pun tak jauh dari peran pahlawan, walau kini ia berada di meja persidangan. Aktris sebesar Anne Hathaway ternyata tak begitu dominan perannya dalam film ini, selain sebagai ibu rumah tangga. Aktor-aktor gaek, Tim Robbins dan Bill Pullman juga tak dominan. Ruffalo memang menjadi magnet terbesar filmnya. Entah, apa penampilannya cukup kuat untuk bersaing dalam Academi Awards tahun depan. Jika ditilik tema filmnya, jawabnya ya.

Dark Waters adalah (sekali lagi) satu bentuk kuat pernyataan medium film terhadap mega korperasi di AS yang semata hanya mencari keuntungan melalui kekebalan hukum dan politiknya, di atas segala problema lingkungan yang mereka hasilkan. Secara seimbang, Dark Waters juga mampu menggambarkan perspektif para korban, dan bahkan beberapa di antaranya bermain dalam film ini. Walau jelas diragukan pencapaian box office-nya, namun Dark Waters tidak diragukan adalah salah satu film penting yang diproduksi pada dekade ini. Medium film adalah satu cara yang efektif untuk menyampaikan semua yang terjadi di sana. “Let the whole world know” ujar Wilbur Tennant, si peternak sapi, korban, dan juga orang yang menjadi penyebab hingga Robert menyelidiki kasus ini.

PENILAIAN KAMI
Overall
80 %
Artikel SebelumnyaThe Good Liar
Artikel BerikutnyaRetrospeksi Film Pendek Montase: Ngelimbang
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.