Midway (2019)
138 min|Action, Drama, History, War|08 Nov 2019
6.9Rating: 6.9 / 10 from 9,308 usersMetascore: 47
The story of the Battle of Midway, told by the leaders and the sailors who fought it.

Roland Emmerich memang sudah sejak lama memproduksi film-film kolosal, macam Independence Day, Godzilla, The Day after Tomorrow, hingga 2012. Midway adalah film garapannya sejak Independence Day: Resurgence, 3 tahun silam. Berbekal pengalamannya serta bujet hanya USD 100 juta, Emmerich didukung pula beberapa bintang ternama, sebut saja Patrick Wilson, Luke Evans, Ed Skrein, Aaron Eckhart, Woody Harrelson, Dennis Quaid, Nick Jonas, serta Mandy Moore. Dengan genrenya yang kini tengah meredup, mampukah Midway menembus persaingan di antara genre populer lainnya?

Terlalu banyak plot jika harus dijelaskan secara tertulis. Inti kisahnya adalah cerita yang melatarbelakangi pertempuran di wilayah Kepulauan Midway yang diistilahkan The Battle of Midway, yang terjadi beberapa waktu setelah peristiwa Pearl Harbour. Bagi yang pernah menonton Pearl Harbour (2001), kisah Midway lebih luas dari ini dan kisah Pearl Harbour (film) pun ada di sini. Alhasil, Midway menampilkan banyak sekali subplot, walau inti kisahnya masih fokus pada para pilot pesawat yang terlibat dalam pertempuran Midway. Dua sisi, AS dan Jepang disajikan nyaris seimbang.

Banyaknya subplot jelas sangat membingungkan penonton. Latar dan timeline sejarah amat penting di sini. Sepanjang film, saya nyaris tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi. Plotnya bergulir sangat cepat, dari pertempuran ke pertempuran lainnya, lokasi satu ke lokasi lain, komandan satu ke komandan lainnya, tanpa ada waktu untuk bisa berempati ke karakter-karakternya. Film ini layaknya peristiwa sejarah yang disajikan secara visual, minim sisi drama dan humanis, yang lazimnya kental di genre sejenis. Lelah. Tak ada satu pun sosok yang cukup untuk kita pegang dan pedulikan.

Baca Juga  The Last Air Bender

Boleh diakui memang, aksi-aksi pertempuran di udaranya mampu disajikan dengan sangat memukau. Saking cepatnya sehingga terlihat real, walau satu dua momen terlihat artifisial. Hebat memang tapi untuk apa jika ini disajikan terus menerus tanpa henti dan minim empati terhadap para karakternya. Lelah. Saya hampir saja terlelap di tengah kebisingan aksi pertempuran pesawat dan kapal laut. Unsur suara memang demikian hebat jika menonton di bioskop yang bertata suara prima. Jarang sekali, saya mendengar suara bas sedalam ini untuk sebuah film aksi di bioskop.

Dengan dominasi segmen aksi dan CGI, Midway kehilangan ruh cerita melalui kerumitan subplotnya serta esensi urgensi proyeknya yang tak banyak beresonansi dengan isu masa kini. Untuk apa, film ini dibuat di masa sekarang? Dari sisi box-office, tentu bakal sulit, film ini bersaing dengan film-film populer lainnya. Sementara isu kepahlawanan dan patriotisme telah diwakili secara dominan oleh film-film superhero yang merajai sepanjang tahun ini. Bisa jadi hanya warga AS (atau Jepang?) yang bisa menikmati film ini lebih baik. Ironisnya jika bicara isu perang, saya tidak bisa memilih kedua pihak karena sama-sama pintar dan sama-sama konyolnya. Mungkin secara sederhana, film ini hanya ingin menyampaikan pesan jika perang hanyalah sebuah kekonyolan absolut. Di lain sisi, karya terbaik Emmerich bagi saya masih The Day after Tomorrow yang mampu menjaga kesimbangan antara sisi aksi dan drama menjadi sebuah tontonan yang sangat menghibur.

PENILAIAN KAMI
Overall
50 %
Artikel SebelumnyaHanya Manusia
Artikel BerikutnyaPeta Kecil Industri Kritik Film Indonesia
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.