Venom (2018)
112 min|Action, Sci-Fi|05 Oct 2018
7.0Rating: 7.0 / 10 from 114,862 usersMetascore: 35
When Eddie Brock acquires the powers of a symbiote, he will have to release his alter-ego "Venom" to save his life.

Venom merupakan film superhero arahan Ruben Fleischer yang tokoh utamanya diambil dari komik Marvel, dan sosoknya pernah muncul dalam Spider-Man 3 arahan Sam Raimi. Sosok Venom kita kenal sebagai musuh bebuyutan dari Spider-Man, walau dalam filmnya ini, sosok sang protagonis tidak ditampilkan. Sang bintang, Tom Hardy bermain sebagai Eddie Brock / Venom bersama Michele Williams, serta Riz Ahmed. Setelah melepas sosok Spider-Man kembali ke Marvel/Disney, Sony Pictures mencoba melihat isi kantungnya beberapa kartu as tersisa yang masih mereka miliki. Venom memang dimaksudkan sebagai awal dari sebuah cinematic universe baru bagi Sony. Apakah pencapaian Venom yang berbujet US$ 100 juta ini seperti yang diharapkan Sony?

Satu pesawat antariksa milik bumi menyeruak masuk ke atmosfir bumi dengan membawa beberapa spesimen berupa simbion asing yang mampu merasuk dalam tubuh manusia. Life Foundation yang dikepalai Carlton Drake rupanya melakukan eksperimen ilegal atas simbion tersebut dengan menggunakan tubuh manusia. Tanpa disengaja, salah satu simbion tersebut masuk ke dalam tubuh jurnalis Eddie Brocke. Tak di duga simbion tersebut, justru mampu memberikan Eddie kekuatan super yang tidak mampu ia kontrol.

Sejak filmnya dibuka sudah tampak gelagat jika kisah filmnya bakal berjalan amat buruk. Tak banyak latar cerita, penokohan yang lemah, alur plot yang memaksa, plus sajian dialog yang sangat buruk. Siapa yang menulis naskah sedemikian buruk macam ini? Lubang plot di sana-sini dan kita dibodohi sedemikan rupa hingga mengabaikan akal sehat dan logika (cerita). Selintas terdengar dari bangku kanan-kiri saya, pertanyaan-pertanyaan kecil yang sederhana tapi masuk akal dan sangat memengaruhi cerita. Kantor sebesar itu masak gak ada CCTV-nya? Lho kok tadi dari sana kok bisa pindah ke rumah sakit? Itu polisi-polisi datang dari mana kok cepat sekali?  Ada sosok alien di tengah kota dan ditonton banyak orang, kok gak masuk berita? Dan banyak puluhan lainnya. Semua itu benar dan kisahnya memang melompat ke sana-kemari tanpa menggunakan akal sehat serta tampak hanya untuk memaksakan ke adegan berikutnya. Adegan-adegan aksinya yang sebenarnya terbilang lumayan menjadi garing tanpa motivasi adegan yang kuat.

Baca Juga  The Possession of Hannah Grace

Kisah yang sudah berjalan tak jelas dan tak masuk akal diperburuk dengan kastingnya yang buruk. Entah naskahnya (dialog) yang buruk atau salah kasting, bisa pula kombinasi keduanya. Semua karakternya, baik yang diperankan dua bintang utamanya maupun bukan, nyaris tak punya karisma, terlebih sosok antagonis Carlton Drake. Pencapaian bagus rasanya hanya dimiliki “Venom”, walau hanya bermodal suara “voice over”, namun bisa membuat sosoknya punya karisma kuat sekalipun aksi-aksinya terbilang sangat brutal.

Venom merupakan satu percobaan baru dari genrenya dari hasil sisa kantung milik Sony yang tersisa, dan akhirnya sisa buangan (sampah) pula yang kita dapatkan dari filmnya. Dominasi dan superioritas MCU (Marvel Cinematic Universe) sudah terlampau kuat dan untuk menghadapinya tidak bisa setengah-setengah, butuh kesabaran, dan otak yang brilian. Venom dengan segala pencapaiannya, tanpa ragu saya katakan adalah salah satu film superhero terburuk yang pernah diproduksi. Padahal sosok Venom dengan segala pesonanya punya potensi untuk membuat sesuatu yang sama sekali berbeda. What a waste.

Baca juga “Ketika Lubang Plot Membunuh Venom“.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
30 %
Artikel SebelumnyaI Think We’re Alone Now
Artikel BerikutnyaKetika Lubang Plot Membunuh Venom
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

2 TANGGAPAN

  1. lebih baik anda jangan memberikan review kalau review anda sendiri sangat bodoh dan tidak masuk akal. sebaiknya anda kurangi nonton sinetron yang mengedepankan alur cerita selangkah demi selangkah harus diperlihatkan. ini review terbodoh yang pernah saya lihat. film sebagus dan sangat menghibur dengan peran tom hardy yang sangat apik anda beri nilai 3. go to sleep boy!!

  2. Sony ngga ngejual hak spiderman balik ke marvel mas, itu nongol di MCU kerjasama aja. Sisanya beberapa film kedepan tetep digarap sama sony

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini