Bowling for Columbine (2002)
120 min|Documentary, Crime, Drama|15 Nov 2002
8.0Rating: 8.0 / 10 from 134,721 usersMetascore: 72
Filmmaker Michael Moore explores the roots of America's predilection for gun violence.

Bowling For Columbine (2002) merupakan film dokumenter yang diarahkan Michael Moore yang sekaligus merangkap sebagai penulis naskah dan produser. Film dokumenter ini sukses meraih puluhan penghargaan internasional, termasuk piala Oscar untuk film dokumenter terbaik. Film ini juga meraih penghargaan utama 55th Anniversary Prize dalam Cannes Film Festival dan merupakan film dokumenter pertama yang bersaing dalam ajang tersebut sejak 50 tahun lebih festival ini berlangsung.

Bowling For Columbine diinspirasi Moore dari tragedi pembantaian Columbine High School pada tahun 1999 yang dilakukan oleh dua orang siswanya. Dua belas siswa dan guru tewas oleh senjata api semi otomatis yang digunakan dua pelakunya. Moore mempertanyakan mengapa angka kekerasan senjata api begitu tinggi di negaranya? Apa akar penyebabnya? Tragedi Columbine menjadi landasan berpijak bagi Moore untuk mencari esensi penyebab masalah yang lebih luas yang berujung pada budaya kekerasan dan rasa takut masyarakat Amerika. Moore mengawali filmnya dengan adegan singkat yang menggambarkan betapa mudah ia memperoleh senjata api secara legal hanya dengan membuat rekening baru pada sebuah bank di Michigan.

Moore menuturkan filmnya ini secara episodik dan cenderung tidak runtut (fleksibel). Sekilas filmnya tampak tidak fokus karena acap kali melompat dari satu bahasan ke bahasan lain, namun ini merupakan strategi Moore untuk memberikan kita sebuah perenungan utuh tentang satu konteks bahasan yang ia tekankan. Dalam sebuah segmen diperlihatkan pada hari dimana tragedi Columbine terjadi, Amerika tengah membombardir wilayah Serbia yang tercatat sebagai pemboman terbesar dalam satu hari. Pengungkapan fakta-fakta kontradiktif memang menjadi strategi favorit Moore. Satu contoh menarik, pernyataan seorang petinggi pabrik senjata terbesar (Lockhead Martin) yang kontradiktif dengan kebijakan politik pemerintah. Moore mengemasnya dengan ringan melalui kilasan berbagai peristiwa dengan iringan lagu It’s a Wonderful World. Moore sering pula melakukan studi komparasi untuk memperkuat pernyataannya. Dalam sebuah segmen, ia membandingkan kondisi dan situasi keamanan di Canada dengan di negaranya. Moore juga membandingkan angka-angka korban kekerasan senjata api di negara-negara maju lainnya yang juga memiliki sejarah kekerasan yang sama.

Baca Juga  Kedalaman Riset Membawa Kemenangan

Moore tidak hanya mampu memaparkan filmnya ini secara komprehensif dan ilmiah, namun ia juga mengemasnya dalam bentuk yang sederhana, menarik, menyentuh, sekaligus menghibur. Sekalipun Moore memakai beragam teknik konvensional, seperti interview, narasi, rekaman berita, iringan lagu dan ilustrasi musik, hingga sekuen animasi, namun ia mampu memadukan semuanya itu secara fleksibel. Cuplikan banyolan komedian Chris Rock tentang senjata api pun tak luput dari tangkapan Moore. Tidak hanya sebagai narator namun Moore sendiri turun langsung ke lapangan mewawancarai para narasumbernya dengan pertanyaan-pertanyaan yang lugas dan tajam, seperti interview-nya dengan ketua organisasi pro senjata api (National Riffle Association), sang aktor legendaris, Charles Heston. Dengan cara yang sederhana namun efektif, Moore juga menggambarkan kilasan tragedi Columbine melalui rekaman video pengintai serta suara rekaman telepon para pelapor 911. Sukses Bowling For Columbine menjadi bukti bahwa film merupakan medium yang sangat ampuh dan efektif untuk melakukan propaganda sosial dan politik. Kemenangan Columbine dalam berbagai ajang festival film internasional menjadi bukti keberpihakan para pelaku industri film di dunia yang muak terhadap aksi kekerasan dan teror yang kini semakin marak.

 

Artikel SebelumnyaThe Conductors, Musik sebagai Pemersatu Bangsa
Artikel BerikutnyaSejarah Film Dokumenter
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.