Pada pertengahan tahun ini Academy of Motion Picture Arts and Sciences (AMPAS) mengundang 95 negara untuk ikut berkompetisi ajang Academy Award yang ke-80 untuk kategori Film Berbahasa Asing Terbaik (Best Foreign Languange Film). Pada bulan Oktober lalu AMPAS mengumumkan ada 63 negara (film) yang telah diterima untuk bisa bersaing dalam ketegori tersebut. Negara kita diwakili oleh peraih film terbaik Festival Film Indonesia tahun lalu, yaitu Denias, Senandung di Atas Awan. Keputusan untuk memilih film ini ditetapkan oleh Persatuan Perusahaan Film Indonesia (PPFI). PPFI adalah lembaga yang ditunjuk resmi oleh AMPAS untuk memilih satu film kita untuk dikirim ke ajang bergengsi tersebut. PPFI membentuk sebuah komite seleksi yang beranggotakan 18 orang, terdiri dari wartawan, produser, sineas, dan praktisi yang masing-masing telah berpengalaman di bidangnya. Beberapa anggotanya antara lain, Garin Nugroho, Leila Chudori, Shanty Harmain, Firman Bintang, dan Raam Punjabi.

Awalnya komite tersebut menyeleksi 40 film hingga akhirnya dipersempit lagi menjadi tiga film, yakni Denias, The Photograph, dan Opera Jawa. Setelah diputuskan melalui voting, Denias akhirnya menang mutlak. Sepuluh anggota komite memilih Denias, dua abstain, dan sisanya memilih dua film lainnya. Denias dianggap komite seleksi memiliki kelebihan dari dua film lainnya karena mengandung muatan lokal yang kuat (budaya Papua), tata fotografi serta dramaturgi yang menarik. Tidak dijelaskan secara rinci bagaimana Denias bisa lebih unggul dari kedua kompetitornya yang jauh lebih superior. Kita ambil contoh Opera Jawa. Tidak perlu kita bicara masalah tema (muatan lokal) atau estetik. Opera Jawa jelas telah mendapatkan banyak pujian dari kritikus asing karena pencapaian estetiknya yang unik. Film ini juga telah mendapatkan nominasi film terbaik di salah satu ajang festival film terbesar di Asia. Apa kriteria ini saja belum cukup.

Baca Juga  Gerbang Neraka

Ikut serta dalam ajang sekelas Academy Awards bukan hal main-main. Orang-orang yang terlibat dalam ajang ini adalah para pelaku industri film dunia yang sungguh-sungguh mengerti tentang film. Kami pikir sudah sewajarnya jika kita menggunakan tolak ukur mereka dan bukan tolak ukur kita jika ingin berprestasi di ajang tersebut. Muatan budaya dalam ajang Oscar sudah tidak menjadi tolak ukur lagi. Muatan sosial serta politis yang kuat jauh lebih berpeluang untuk mendapatkan nominasi. Opera Jawa memiliki tema yang universal namun film ini dikemas dengan cara yang istimewa. Hal ini juga telah diakui beberapa kritikus asing. Tanpa mengesampingkan Denias (serta The Photograph), setidaknya Opera Jawa kami anggap lebih berpeluang mendapatkan nominasi Oscar.

Lebih jauh kami mengamati siapa saja pesaing Denias dalam ajang bergengsi ini. Dari 63 judul film yang akan bersaing di ajang tersebut tercatat lima karya sineas besar yang juga masuk dalam daftar. Kelima sineas besar tersebut pernah mendapatkan piala Oscar sebelumnya. Empat diantaranya bahkan telah meraih piala Oscar untuk Best Foreign Language. Keempat sineas besar tersebut adalah Giuseppe Tornatore (Italia), Denys Arcand (Canada), Jiri Menzel (Republik Ceska), serta Nikita Mikhalkov (Rusia). Satu orang lagi adalah sineas kawakan, Andrzej Wajda (Polandia) dengan filmnya berjudul Katyn yang konon telah ditunggu banyak pengamat film. Juga terdapat tiga sineas selain mereka berlima yang film-film mereka pernah dinominasikan dalam kategori yang sama. Nama besar memang bukan jaminan sebuah film dianggap berkualitas. Lantas bagaimana menurut anda peluang Denias?

Artikel SebelumnyaAdaptasi Novel ke Film
Artikel BerikutnyaFilm Bagus
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.