Slumdog Millionaire (2008)
120 min|Drama, Romance|25 Dec 2008
8.0Rating: 8.0 / 10 from 738,900 usersMetascore: 86
A Mumbai teen reflects on his upbringing in the slums when he is accused of cheating on the Indian Version of "Who Wants to be a Millionaire?"

Slumdog Millionare (SM) adalah film drama roman garapan sineas Inggris, Danny Boyle yang diadaptasi dari novel Q & A karya Vikas Swarup. Uniknya, latar cerita, setting, hingga pemain semuanya bernafaskan India. Film terbukti sukses besar baik komersil maupun kritik. Puluhan penghargaan telah diraih SM di berbagai ajang bergengsi di dunia, dan baru saja dalam ajang Academy Awards film ini sukses luar biasa dengan meraih 8 Oscar termasuk film terbaik. Sedemikian hebatkah film ini?

Jamal (Dev Patel) adalah seorang pemuda miskin kota Mumbai yang kini beruntung dapat duduk di kursi panas kuis Who Wants to be Millionare yang dipandu Prem Kumar (Anil Kapoor). Tinggal selangkah lagi Jamal mendapatkan hadiah utama sebesar 20 juta Rupee, namun di masa rehat, mendadak ia digelandang dan diinterogasi polisi karena dituduh menipu dalam acara kuis tersebut. Jamal mencoba menjelaskan semua pada sang inspektur, bagaimana ia mampu menjawab tiap pertanyaan dalam kuis. Semua jawaban tak lepas dari kisah masa lalunya, hubungan dengan kakaknya, Salim (Madhut Mittaal), serta Latika (Freida Pinto), gadis yang juga sahabatnya sejak kecil.

Satu hal yang menjadi kekuatan utama film ini adalah naskahnya yang segar dan brilyan. Inti kisah yang sebenarnya sederhana memgesankan rumit akibat alur plotnya selalu bergerak maju-mundur melalui penuturan kilas-balik. Cerita yang berlangsung “kini” adalah Jamal yang tengah diinterogasi sang inspektur. Dasar pijakan alur cerita sesungguhnya adalah tiap pertanyaan dalam kuis. Jamal mampu menjawabnya dengan benar karena semua pertanyaan terkait dengan segala hal yang terjadi dalam hidupnya. Tiap pertanyaan dan jawaban secara runtut menyinggung lika-liku kehidupan Jamal sejak ia kecil yang semuanya tersusun begitu rapi. Menjelang klimaks film seluruh plotnya menyatu, dan Boyle menyuguhkan kita sebuah klimaks yang indah dan tak terlupakan. Sebuah resolusi yang amat memuaskan dengan takdir dan cinta sebagai jawaban.

Baca Juga  Dari Redaksi mOntase

Alur kisah yang bertempo cepat dan silih-berganti membuat SM sangat bertumpu pada aspek editing. Boyle memakai sentuhan yang sama dengan Trainspotting, film terdahulunya, melalui gaya editing cepat dan “kasar” dipadu dengan tata sinematografi yang dinamis. Boyle membawa kita menyusuri kawasan kumuh Kota Mumbai yang mampu disajikan dengan begitu meyakinkan. Dari sisi pemain, pencapaian mengagumkan diperlihatkan para pemain ciliknya yang mampu bermain begitu ekspresif dan natural. SM semakin sempurna melalui iringan ilustrasi musik dan lagu sentuhan komposer kenamaan India, A.R. Rahman. Di penghujung film, SM menampilkan satu sekuen musikal yang manis sebagai tribute terhadap film-film India mainstream. Satu-satunya kelemahan “kecil” SM adalah bahasa bicara yang didominasi bahasa Inggris. Rasanya film ini akan jauh lebih menarik dan meyakinkan jika banyak menggunakan bahasa aslinya (Hindi).

SM merupakan pertalian sempurna antara kultur barat dan timur, baik tema maupun estetik. SM menyorot sekilas masalah sosial dan budaya India, Kota Mumbai khususnya, seperti kemiskinan, prostitusi, kriminal, konflik antar agama, turisme, hingga Bollywood. Sulit rasanya mencari film tandingan SM dalam satu dekade ini, dan entah sudah sejak kapan, sebuah film bisa diproduksi sebaik ini. Elemen drama, roman, aksi, komedi, thriller, hingga musikal semuanya berpadu dengan sempurna menghasilkan sebuah tontonan ringan yang menghibur, menegangkan, dan menyentuh. Ah, andai semua film seperti ini…. pure and simple.. just Love.

Artikel SebelumnyaKedalaman Riset Membawa Kemenangan
Artikel BerikutnyaValkyrie
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini