Fast & Furious (2009)

107 min|Action, Adventure, Thriller|03 Apr 2009
6.6Rating: 6.6 / 10 from 249,941 usersMetascore: 46
Brian O'Conner, back working for the FBI in Los Angeles, teams up with Dominic Toretto to bring down a heroin importer by infiltrating his operation.

Fast & Furious merupakan film aksi balapan mobil sekuel keempat sejak The Fast and The Furious (2001), 2 Fast and 2 Furious (2003), dan terakhir Fast and Furious: Tokyo Drift (2006). Sineas Tokyo Drift, Justin Lin kembali dipercaya untuk mengarahkan seri yang keempat ini. Untuk menarik penonton kali ini bintang-bintang seri pertama kembali dimunculkan, yakni Vin Diesel, Paul Walker, Michele Rodriguez, serta Jordana Brewster.

Fast & Furious… Judul asli filmnya agak tak lazim untuk sebuah sekuel. Tanpa embel-embel angka “4” (kecuali rilis Asia) atau kata-kata seperti “The Redemption”, “Final Showdown” atau semacamnya. Judulnya memberi kesan jika filmnya terdapat formula yang sama dengan seri pertama atau merupakan lanjutan dari seri pertamanya. Dua-duanya rasanya benar. Seperti judulnya, film ini nyatanya sama sekali tidak menawarkan sesuatu yang baru. Pemain utama semua sama dan plotnya pun merupakan lanjutan langsung dari seri pertamanya. Agak lucu juga karena ini mementahkan plot 2 fast & 2 Furious dimana Brian dikisahkan telah keluar dari biro. Wah sudahlah…

Film dibuka dengan satu sekuen aksi yang sangat mengagumkan ketika Dominic dkk mencuri tanki-tanki yang ditarik satu truk besar. Tata sinematografi yang menawan mampu menggambarkan dengan rinci serta runtut aksi-aksi mereka ketika melepas tanki-tanki satu demi satu. Satu shot paling menawan adalah ketika kita dibawa terbang ke atas untuk memperlihatkan kondisi jalanan di depan yang menurun tajam. Wow… it’s very entertaining. Bisa dibilang ini merupakan sekuen pembuka terbaik dibandingkan tiga seri sebelumnya. Jangan sampai telat masuk bioskop!

Fast and Furious seri 1, 2, dan 3 menggambarkan dunia otomotif (baca: mobil keren) merupakan gaya hidup yang tak lepas dari anak muda masa kini. Balapan jalanan yang menjadi trademark tiga seri sebelumnya kini tidak lagi ada. Plot Fast & Furious lebih serius (bahkan terlalu serius) dari sebelumnya.. it’s only about vengeance. Plot dan karakter semuanya terlalu serius… not even a single joke! Bahkan aksi balap pun cenderung konyol. Coba simak ketika Dominic dan Brian harus dites balapan sebelum mereka diterima kerja oleh Braga, sang gembong. Semua pengemudi dilengkapi GPS canggih yang menuntun mereka menuju lokasi finish. Balapan berlangsung di kawasan lalu-lintas padat kendaraan (kebetulan tak ada polisi) dan beberapa-kali nyaris (rasanya sudah) menabrak pejalan kaki dan kendaraan lain. It’s fun but ridiculous….

Sekuen aksi jelas menjadi andalan filmnya namun ini pula masalahnya. Filmnya lebih terasa hidup jika adegan aksi berlangsung dan sangat membosankan ketika adegan dialog biasa. Sekuen aksi pembuka filmnya ternyata terlalu superior ketimbang semua sekuen aksi setelahnya. Sekuen aksi kejar-mengejar seru di dalam (gua) tambang memang tidak buruk namun sulit untuk kita nikmati ketimbang jika berlangsung di jalanan biasa. Agak aneh juga melihat mobil-mobil tersebut mampu berbelok cepat di terowongan yang begitu sempit tanpa sedikitpun menabrak dinding gua. Aksi klimaks yang diharapkan pun ternyata jauh dari memuaskan. “Fenix it’s mine…” ujar Dominic penuh dendam. Sudah terbayang bagaimana Dominic dan Fenix kelak saling beradu mobil gila-gilaan… semuanya ternyata cuma impian. He’s got him alright but it’s too easy.

Secara keseluruhan Fast & Furious adalah film aksi yang cukup menghibur. Sosok Vin Diesel dan Paul Walker walau bermain terlalu serius rasanya cukup menjadi nilai jual filmnya. Sayang karakter Letty dan Mia sama sekali tidak terlibat dalam sekuen aksi filmnya (kecuali Letty dalam sekuen pembuka). Filmnya juga mencoba memberikan kejutan melalui identitas sang gembong yang disembunyikan sepanjang filmnya namun ini saja tak cukup. Fast & Furious kali ini terlalu serius layaknya film aksi dewasa dan bukan lagi film remaja seperti tiga seri sebelumnya. Memang bukan masalah, Just enjoy the action.

WATCH TRAILER

Baca Juga  Incarnate
PENILAIAN KAMI
Overall
65 %
Artikel SebelumnyaDragon Ball Evolution
Artikel BerikutnyaKnowing
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.