The Gray Man (2022)
122 min|Action, Thriller|22 Jul 2022
6.7Rating: 6.7 / 10 from 489 usersMetascore: N/A
When the CIA's most skilled operative-whose true identity is known to none-accidentally uncovers dark agency secrets, a psychopathic former colleague puts a bounty on his head, setting off a global manhunt by international assassins.

The Gray Man adalah film aksi thriller spionase garapan sineas Anthony & Joe Russo yang kita tahu menggarap dua film pamungkas Marvel Cinematic Universe, Avengers:Infinity War dan Avengers: Endgame. Duo sineas ini membawa kolaborator regulernya, aktor bintang Chris Evans yang kini menjadi sosok antagonis. Evans didampingi sederetan bintang ternama lainnya, Ryan Gosling, Anna de Armas, Jessica Henwick, hingga Billy Bob Thornton. Dengan sederet bintang dan sineas besar, The Gray Man apakah mampu bersaing dengan film pesaing-pesaingnya yang superior?

Seorang agen CIA khusus tangguh, Sierra Six (Gosling), mendapat misi khusus dari atasan barunya untuk membunuh satu sosok yang dianggap berbahaya. Di luar dugaan, seorang yang ia bunuh adalah juga seorang agen Sierra, yang sempat memberinya sebuah mini harddrive yang berisi informasi maha penting. Mengetahui agennya membelot, sang pimpinan mengutus seorang eks agen CIA andalannya yang maniak, Llyod Hansen (Evans) untuk memburunya.

Wow, dengan tempo cepat, tak menyangka kisahnya begitu sederhana. Tak ada intrik atau misteri yang menjadi bumbu kisahnya. Plotnya lempeng seperti yang kita antisipasi dengan lokasi silih berganti di belahan bumi ini. Seperti sudah diduga, apa yang ditawarkan film ini jelas hanyalah satu poin, AKSI. Oh boy, film ini menyajikannya dengan penuh gaya. Satu segmen aksi kejar-mengejar di kereta disajikan sangat mengesankan, setara dengan seri Bond atau Mission: Impossible. Kita tahu persis bagaimana kemampuan sang sineas untuk mengemas aksi laga konvensional, seperti dalam Captain America: The Winter Soldier hingga Extraction. Kombinasi editing, kamera yang dinamis, koreografi aksi kelas satu, plus para kastingnya menyajikan satu segmen aksi yang amat menghibur. Poin besar kini jelas ada pada para kastingnya.

Baca Juga  The Greatest Showman

Ryan Gosling menjadi kejutan besar di sini. Aktor ini akhirnya mau bermain dalam film aksi laga murni yang benar-benar menguras kemampuan olah fisiknya. Gosling yang sering bermain dalam film drama roman, jauh dari mengecewakan dan mampu memiliki karisma serta pesona layaknya sosok-sosok tangguh di genrenya. Ini tentu berbeda, jika sosoknya diperankan aktor laga macam Statham atau Hemsworth. Terbukti dengan Chris Evans yang kita sendiri tidak terkejut dengan peran macam ini, sekalipun antagonis. Setidaknya, kini ia bisa lepas dari sosok superhero ikonik yang ia perankan. Aktris molek, Anna de Armas justru mencuri perhatian kita dengan peran aksi penuhnya, setelah sebelumnya ia kedapatan peran aksi kecil dalam Bond. Sama sekali tidak ada yang mengecewakan dari para kastingnya untuk segmen aksinya.

Untuk genrenya, film ini setingkat di bawah dari M:I, Bond, atau Bourne, namun untuk aksinya,  adalah sebuah hiburan maksimal dengan karisma para bintangnya. Dua Russo Bersaudara, setelah sukses dengan Avengers rupanya kini berpaling pada proyek idealis yang memang menjadi keahlian mereka. Mereka memang mampu secara bujet (produser) dan bisa membuatnya (sutradara). Untuk para penikmat aksi, ini adalah tontonan wajib untukmu. Bagi yang mengharap sedikit drama dan kejutan, kamu tak akan mendapatkan apa-apa di sini. Film ini adalah tentang aksi, dan hanya aksi semata. The Gray Man adalah sosok jagoan fiktif dari novel berjudul sama karya Mark Greaney, saya sungguh berharap petualangan agen Six bisa berlanjut.

 

1
2
PENILAIAN KAMI
Overall
80 %
Artikel SebelumnyaShark Bait
Artikel BerikutnyaAir Murder
Hobinya menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari studi arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan mengulas film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar di Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengajar Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga tahun 2019. Buku film debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film sebagai naratif dan sinematik. Buku edisi kedua Memahami Film terbit pada tahun 2018. Buku ini menjadi referensi favorit bagi para akademisi film dan komunikasi di seluruh Indonesia. Ia juga terlibat dalam penulisan Buku Kompilasi Buletin Film Montase Vol. 1-3 serta 30 Film Indonesia Terlaris 2012-2018. Hingga kini, ia masih menulis ulasan film-film terbaru di montasefilm.com dan terlibat dalam semua produksi film di Komunitas Film Montase. Film- film pendek arahannya banyak mendapat apresiasi tinggi di banyak festival, baik lokal maupun internasional. Biodata lengkap dapat dilihat di https://montase.org/mt_team/himawan-pratista/

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.