The Nutcracker and the Four Realms (2018)
99 min|Adventure, Family, Fantasy|02 Nov 2018
5.6Rating: 5.6 / 10 from 2,608 usersMetascore: 38
A young girl is transported into a magical world of gingerbread soldiers and an army of mice.

The Nutcracker and the Four Realms merupakan film drama fantasi yang diadaptasi lepas dari dua cerita pendek, yakni The Nutcracker and the Mouse King karya E.T.A Hoffman serta The Nutcracker Ballet karya Marius Petipa. Dengan berbekal megabujet sekitar US$ 130 juta, film ini diarahkan oleh kolaborasi dua sineas besar, yakni Joe Johnston dan Lasse Hallström. Johnston kita kenal dengan film-film populer garapannya, sebut saja Jumanji, Jurassic Park III, hingga Captain America: First Avenger. Sementara Hallström kita kenal dengan film-film drama berkelas yang menyentuh, seperti The Cider House Rules, Chocolat, Hachi: A Dog’s Tale, hingga A Dog’s Purpose. Sementara bermain dalam filmnya adalah bintang-bintang kenamaan, seperti Kiera Knigthley, Helen Mirren, Morgan Freeman, serta sebagai bintang utama adalah aktris remaja berbakat, MacKenzie Foy. Tak salah jika penonton berekspektasi tinggi terhadap film ini.

Alkisah Clara tinggal bersama ayah, kakak, dan adiknya sejak sepeninggal sang ibu. Clara yang trauma ditinggal ibunya lebih memilih untuk menyendiri dan hubungan dengan sang ayah pun semakin berjarak. Pada momen malam Natal, almarhum ibu mereka menitipkan kado masing-masing untuk putra-putri mereka, termasuk Clara. Ia mendapat hadiah kecil berupa sebuah telur emas misterius yang hanya bisa dibuka menggunakan kunci khusus. Dalam satu pesta Natal, Clara mendapat petunjuk di mana kunci tersebut berada yang membawanya ke dunia lain yang tak pernah ia bayangkan sebelumnya.

Familiar dengan kisah fantasi macam ini? Tentu saja. Kisah fantasi sejenis sudah terlalu banyak dalam medium film, sebut saja yang populer, seperti The Wizard of Oz, Labirynth, Alice in Wonderland, hingga seri Narnia. Temanya pun kurang lebih sama, yakni masalah keluarga dan kedewasaan. Nutcracker pun sama, hanya latar cerita dan konflik yang berbeda, namun intinya masih sama. Ini tentu menjadikan alur kisahnya hingga ending terlalu mudah untuk diantisipasi. Tak banyak lagi kejutan yang ditawarkan.

Baca Juga  Geostorm

Bicara soal latar cerita, sisi ini yang menjadi titik terlemah kisahnya. Latarnya terlalu minim dan singkat hingga logika sedikit mengendur ketika Clara menyeberang ke alam lain, dan dengan begitu mudahnya beradaptasi. Andai saja kilas balik cerita, seperti satu segmen Clara dan ibunya ditambah, alhasil tentu akan berbeda. Porsi sang ayah, kakak perempuan, dan adik laki-lakinya tentu juga akan lebih imbang jika mereka ada dalam segmen kilas balik. Pesan keluarga tentu akan lebih mengena dan menyentuh.

Berbeda dengan kisahnya, pencapaian estetiknya justru sebaliknya. Aspek mise_en_scene menjadi kekuatan terbesar filmnya, di antaranya setting, baik interior maupun eksterior alam nyata maupun alam fantasi yang begitu megah. Aspek visual (CGI) juga jelas sangat mengagumkan sepadan dengan bujet produksinya. Komposer kenamaan, James Newton Howard memberikan sentuhan musik tone fantasi yang khas untuk mendampingi semua adegannya. Namun, sedikit mengejutkan adalah sang bintang cilik, MacKenzie Foy bermain cantik, luar dan dalam sebagai Clara. Sang aktris yang sudah kita kenal bermain sangat bagus dalam Interstellar sebagai Murph, kini menunjukkan kelasnya sebagai calon bintang besar. Hanya dengan ekspresi wajah terutama ekspresi mata, ia mampu menuangkan segalanya tanpa perlu banyak bicara.

Dengan bermodal bujet besar, The Nutcracker and the Four Realms memiliki pencapaian mise_en_scene yang mengagumkan didukung penampilan sang bintang cilik yang memukau, serta pesan keluarga yang menyentuh walau sayangnya kisahnya terlalu klise untuk genrenya. Sentuhan Johnston dan Hallström memang terasa di beberapa adegannya, namun masih terasa kurang menggigit karena lemahnya latar cerita. Walau begitu, untuk produksi Disney, The Nutcracker setidaknya kali ini mudah dicerna untuk target penontonnya, yakni keluarga, remaja, dan anak-anak dengan berisikan kisah gamblang tanpa memuat sisi filosofis bernuansa abstrak macam A Wrinkle in Time yang gagal komersial, yang juga dirilis tahun ini.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
70 %
Artikel Sebelumnya30 FILM INDONESIA TERLARIS SEPANJANG MASA
Artikel BerikutnyaTujuh Bidadari
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini