Annihilation (2018)

115 min|Adventure, Drama, Horror, Mystery, Sci-Fi, Thriller|23 Feb 2018
6.9Rating: 6.9 / 10 from 185,932 usersMetascore: 79
A biologist signs up for a dangerous, secret expedition into a mysterious zone where the laws of nature don't apply.

Annihilation jelas banyak mengingatkan pada film fiksi ilmiah Arrival yang bernuansa absurd dengan pesan yang tak mudah ditangkap penonton awam. Pola absurd sejenis, jelas menimbulkan banyak multi tafsir, terlebih jika sang sineas tidak memberikan petunjuk atau penanda yang jelas, entah sebagai simbol, metafora, atau semacamnya. Arrival mampu mengemas pesannya dengan cara yang sangat cerdas dan brilian. Arrival memiliki pola dan konsep yang konsisten dan jelas, sehingga penonton yang jeli tak sulit untuk menangkap pesannya. Film-film masterpiece bernuansa absurd dengan kedalaman tema sejenis, sudah sejak lama muncul, sebut saja 2001: A Space Odyssey, Solaris, dan Blade Runner. Sementara Annihilation berbeda level dengan film-film yang disebut di atas. Film ini mau bicara apa sebenarnya? Film ini sendiri ternyata diadaptasi dari novel berjudul sama karya Jeff VanderMeer dan ditulis naskahnya oleh sineasnya, yakni Alex Garland. Garland sendiri sebelumnya lebih dikenal sebagai penulis naskah, antara lain 28 Days Later, Sunshine, Dredd, serta karya terbaiknya, Ex Machina yang ia juga menjadi sutradara.

     Film dibuka dengan gambaran sel yang membelah diri, terus dan seterusnya, yang menjadi kunci dari kehidupan. Sang tokoh utama, Lena (natalie Portman), seorang profesor biologi sekaligus mantan militer, menjelaskan hal tersebut adalah sel kanker yang menjadi salah satu pembunuh terbesar umat manusia. Film ini bicara tentang “sel kanker”? Pikir saya pada momen ini. Sang tokoh lalu digambarkan menghadapi masalah pribadi, yang sudah menjadi kelaziman untuk model plot genrenya. Hal yang mengejutkan, sang suami yang menjadi masalah justru mendadak muncul, dan tak lama kemudian situasi berkembang lebih cepat. The Shimmer rupanya menjadi pangkal masalahnya. The Shimmer adalah sebuah anomali yang diakibatkan meteor yang menubruk bumi dan menyebabkan “radiasi” yang mampu mengubah sel dalam radius tertentu. Sejumlah tim ekspekdisi dikirim untuk menyelidiki anamoli ini. Suami Lena adalah tim ekspekdisi sebelumnya, dan hanya ia seorang yang mampu kembali hidup-hidup setelah masuk The Shimmer. Seperti sudah diduga, Lena bersama tim perempuan yang dipimpin psikolog Ventress, masuk untuk menyelidiki anomali ini. Mereka menemukan bahwa semua sel hidup termasuk tumbuhan, binatang, termasuk manusia, bermutasi menjadi satu sel baru yang amat unik. Semakin ke dalam, mereka menghadapi masalah yang lebih rumit dan misteri baru selalu muncul.

Baca Juga  Lion

     Berbekal pengalaman menonton Arrival, saya mencoba menikmati cerita tanpa berpikir banyak. Sejak awal, sel kanker telah menjadi petunjuk awal yang menjadi tema besar film ini. Sepertinya halnya sel kanker dalam tubuh manusia, The Shimmer seolah menjadi sel penghancur seluruh isi bumi. Apakah Ini hanya metafora? Bisa jadi. Umat manusia seolah bagai sel kanker yang merusak bumi dan umat manusia sendiri. Semua tokoh digambarkan bukan sebagai sosok yang sempurna tanpa masalah dan dosa. Kilas-balik Lena mempertegas hal ini. Lalu, “sel kanker” umat manusia dalam bentuk seperti apa? Tentu sudah bisa kita lihat sekarang, bagaimana umat manusia menghancurkan diri mereka sendiri. Hanya ini saja? Yang bisa saya tangkap cuma ini dan hal ini jelas bukan tema baru di medium film, hanya cara penyampaiannya yang berbeda. Entah jika ada pesan lain yang tidak bisa saya tangkap. Film ini juga tidak menawarkan solusi atau harapan untuk bisa lepas dari masalah umat manusia ini. Ending filmnya sudah jelas mengarah ke mana.

     Annihilation merupakan sajian fiksi ilmiah yang absurd dengan tema yang rasanya tak lagi baru di genrenya. Walau begitu, film ini mampu menyampaikan pesannya dengan visualisasi yang amat unik melalui pencapaian CGI yang menawan. Film ini mampu memberikan nuansa alam “The Shimmer” layaknya alam mimpi, dengan flora dan fauna yang penuh warna. Annihilation setidaknya mampu memberikan warna baru bagi genrenya.

WATCH TRAILER

PENILAIAN KAMI
Overall
60 %
Artikel SebelumnyaTrailer Perdana Fantastic Beast: The Crimes of Grinderwald
Artikel BerikutnyaGame Night
Himawan Pratista
Hobi menonton film sejak kecil dan mendalami teori dan sejarah film secara otodidak setelah lulus dari Jurusan Arsitektur. Ia mulai menulis artikel dan ulasan film sejak tahun 2006. Karena pengalamannya, penulis ditarik menjadi staf pengajar sebuah Akademi Televisi dan Film swasta di Yogyakarta untuk mengampu mata kuliah Sejarah Film, Pengantar Seni Film, dan Teori Film sejak tahun 2003 hingga kini. Buku karya debutnya adalah Memahami Film (2008) yang memilah seni film secara naratif dan sinematik. Buku keduanya, Memahami Film - Edisi Kedua (2017) kini sudah terbit.

BERIKAN TANGGAPANMU

Silahkan berikan tanggapan anda
Silahkan masukan nama anda disini